NSSW-03

balik ke NSSW-02>>|lanjut ke NSSW-04 >>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 06/12/2011 at 20:14  Comments (102)  

The URI to TrackBack this entry is: https://cersilindonesia.wordpress.com/nssw-03/trackback/

RSS feed for comments on this post.

102 KomentarTinggalkan komentar

  1. Kulonuwun, pak is.. Sugeng ndalu..

    • halah kalah dhisik…….!!!

      • lha wong tak inceng gandhoke anyar.. sugeng ndalu Ki Yudha..

  2. sugeng dalu ki AM, kadang GS sedaya…..bang weTAN
    lagi hujan gerimis.

    • parikan sik aaahhh….!!!

      hujan gerimis kemulan sarUNG
      adik manis pake kerudUNG

      • hujan gerimis kemulan sarung..
        adik manis kemulan sarung…

        • mesam-mesem njalek diamB…

          Selamat pagi…..
          Sugeng enjang…..

          • Sugeng enjang Ki Panembahan, biasane yen dijaluki ngene iki, Ki PA paling bersemangat…

          • Ki AM,

            bisiki Ki PA…wis ndang…..gak ana rugine…..mengko yen wis klakon rak dadi getun ngeduwung….napa rak awit biyen wae…..he he he.

          • He he he…budal nang cangkulan sik….wis di pethuk…monggo.

          • nopo niku….kulo dereng dong…

          • nderek dereng dong njih🙂

          • sami-sami dereng dong, dikumpulke resmi mangkeh mesti dong..

  3. Sampai kelupaan, Maturnuwun Pak Ismoyo…yang gelap terang sudah diunduh…

  4. Sugeng enjang sedoyo kadang lan pini sepuh Gagak Seto…..
    Sugeng Makarya
    Sugeng Berprestasi
    Sugeng Bergembira…
    Sugeng…..lho sugeng ke mana?

  5. Selamat pagi menjelang siang Ki Ismoyo dan rekan cantrik sekalian.

    • mentrike mboten didangu ki ?…hehehehe

      • Mentrike sing ndangu Ki PA mawon, nggih Ki Djojo..?

        • ngestoaken….”sampun dangu ki?”

          • Kesupen Ki, mangga njenengan ingkang “ndangu” mawon

          • assalalamualaikum eyang🙂 …. pripun perkembanganipun yangti ?

          • dangu nopo ndangu ?🙂 …. remen ingkang dangu njih ?🙂🙂

          • dangu niku singkatan nopo ta ?🙂

          • darah ungu ? ….. aslina mah darah biru, tp dah luntur coz dah ‘dangu’ sich🙂

          • apa pada nguping ?🙂

          • asal jangan pada ngupi….🙂

          • Waalaikumsalam Mita.
            Alhamdulillah Yangti udah pulang dari RS hari Senin kemaren namun mulai minggu depan harus menjalani Chemotherapi tiap bulan selama 6 kali. Saya dan istri sudah pasrah tawakal kepada Allah sambil berikhtiar semampu kami.

          • alhamdulillah sikap eyang berdua sdh sangat tepat … semoga istiqomah …. klo soal sembuh mah, klo Allah menghendaki, itu hal yg sangat mudah …….

          • berbaik sangka aja ….. semoga cobaan ini merupakan kesempatan baik tuk mengurangi dosa2 qt yg tlh lalu …. yg sapatau dah menumpuuuuk ……….

          • eh kok malah sesorah, … maap … itu td dari hasil baca2 or crt2 di internet jg sich

          • nek ngupi* bareng Mita…? semrinthil

          • semrinthil niku kalih mendil sami mboten ta?🙂

          • semrinthil niku kalih menthil sami mboten ta?😀

  6. parikan sik aaahhh….!!!

    hujan gerimis kemulan sarUNG
    adik manis pake kerudUNG

    hujan gerimis kemulan sarung..
    adik manis kemulan sarung…

    mesam-mesem njalek diamB…

    whisiiik eyang is saruuu😦

    • Udan grimis kemulan sarung
      Mita manis nganggo sarung
      Ojo mringis neng njero sarung
      mengko do nyusul mlebu sarung

      • udan gerimis di pakan baru
        ki pa ganteng entuk pacar baru
        ojo pacaran neng pasar baru
        mengko do nonton pacaran gaya baru🙂

      • Udan grimis kemulan sarung
        Mita nangis gerung gerung
        Ojo mringis neng njero sarung
        Mambu pipis yen nyenggol burung ….🙂

        Tak mblayu disit ………..

        • uuuu tak balang sandal sisan😦 ….. eeeh ra tekan no ya ? …. sandale tak cantolke rudal wae ben iso tekan merikah🙂

          • Mita mesthi rung mudheng iki…..
            sarung koq disambung sendal, tinimbang wurung mending balang sendal

          • Lho rudale sopo yang kuat terbang jarak jauh ….
            PUNYA Ki Pandan mung iso mabur 3 menit …

          • duwek-ku pak nDAN….3 minggu kuat mabur, saestu….!!!

  7. Matur nuwun kepada Ki Ismoyo yang telah menyelipkan perintah shalat malam dalam blog ini. Sebagai tambahan saya kutipkan beberapa ayat dari Al Quran mengenai perintah untuk Qiyamul lai.

    Adz Dzariyat (QS 51:15-18)
    15. Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa itu berada dalam taman-taman (syurga) dan mata air-mata air,
    16. sambil menerima segala pemberian Rabb mereka. Sesungguhnya mereka sebelum itu di dunia adalah orang-orang yang berbuat kebaikan.
    17. di dunia mereka sedikit sekali tidur diwaktu malam.
    18. dan selalu memohonkan ampunan diwaktu pagi sebelum fajar.

    15. Sesungguhnya orang yang benar benar percaya kepada ayat ayat Kami adalah mereka yang apabila diperingatkan dengan ayat ayat itu mereka segera bersujud[1192] seraya bertasbih dan memuji Rabbnya, dan lagi pula mereka tidaklah sombong.
    16. lambung mereka jauh dari tempat tidurnya[1193] dan mereka selalu berdoa kepada Rabbnya dengan penuh rasa takut dan harap, serta mereka menafkahkan apa apa rezki yang Kami berikan.
    17. tak seorangpun mengetahui berbagai nikmat yang menanti, yang indah dipandang sebagai Balasan bagi mereka, atas apa yang mereka kerjakan.
    [1192] Maksudnya mereka sujud kepada Allah serta khusyuk. Disunahkan mengerjakan sujud tilawah apabila membaca atau mendengar ayat-ayat sajdah yang seperti ini.
    [1193] Maksudnya mereka tidak tidur di waktu biasanya orang tidur untuk mengerjakan shalat malam.

    QS. Al Insaan (76:26)
    26. dan pada sebagian dari malam, Maka sujudlah kepada-Nya dan bertasbihlah kepada-Nya pada bagian yang panjang dimalam hari.

    Beberapa Hadist berkaitan dengann shalat malam:
    Diriwayatkan Aisyah r.a, ia berkata :
    ” Nabi saw mengerjakan sholat malam hingga bengkak kedua telapak kaki beliau,lalu aku katakan kepada beliau,’Mengapa engkau melakukan seperti ini, ya Rosulullah, padahal dosamu yang lalu maupun yang akan datang telah diampuni oleh Allah?’Beliau menjawab,’Apakah aku tidak boleh menjadi hamba Allah yang bersyukur?”
    (HR Bukhori VIII/449 dan Muslim 2819 dan 2820)

    Diriwayatkan dari Abu Huroiroh r.a, bahwa Rosulullah saw bersabda :
    “Setan mengikat pada ujung kepala salah seorang diantara kalian jika tidur dengan tiga ikatan. Masing-masing ikatan mengatakan : “Engkau masih memiliki malam yang panjang, maka tidurlah!’ Jika ia bangun lantas menyebut nama Allah, maka terlepaslah satu ikatan. Jika ia berwudlu, maka lepaslah ikatan berikutnya. Dan jika ia mengerjakaan sholat, maka terlepaslah satu ikatan lagi, sehingga keesokan harinya ia menjadi giat, demikian juga jiwanya akaan menjadi baik. Jika tidak demikian, maka keesokan harinya ia menjadi kotor jiwanya lagi pemalas.” (HR. Muslim 1163).

    Diriwayatkan dari Ibnu Umar r.a, bahwa Nabi saw bersabda :
    “ Sholat malam adalah dua rokaat dua rokaat. Jika engkau khawatir segera tiba waktu Subuh, maka witirlah dengan satu rokaat saja.” (HR. Bukhori (II/397), Muslim (749) dan Abu Dawud (1326).

    Diriwayatkan dari Jabir r.a, bahwa ia berkata : Aku telah mendengar Rasululloh saw bersabda :
    “ Sesungguhnya diwaktu malam itu terdapat suatu waktu yang jika saja bertepatan dengan waktu itu seorang hamba muslim memohon kebaikan kepada Allah berkenaan dengan urusan dunia dan akhirat, sudah pasti Allah akan memberikannya kepadanya. Waktu itu terdapat pada setiap malam.” (HR. Muslim)

    Diriwayatkan dari Abdulloh bin Amru bin Ash r.a, bahwa Rasululloh saw bersabda :
    “ Sholat yang paling dicintai oleh Allah adalah sholat Nabi Dawud. Demikian juga, puasa yang paling disukai oleh Allah adalah puasa Nabi Dawud. Beliau tidur separuh malam (yang pertama), lalu bangun sepertiganya, kemudian tidur kembali pada sisa waktu seperenamnya. Beliau sehari berpuasa dan sehari berbuka.” (HR. Bukhori (III/13) dan Muslim (II/816).
    Demikian mudah mudahan bermanfaat.

    • Amin….semoga cantrik yang termasuk umat yang di cintai,

      parikan sik aaahhh….!!! kayak parikan-e MITA ning dhuwur

      hujan gerimis kemulan sarUNG
      adik manis pake kerudUNG

      hujan gerimis kemulan sarUNG
      mita manis bikin ki PA binggUNG

      hujan gerimis kemulan sarUNG
      mesam-mesem bikin ki PA kesandUNG

      hujan gerimis kemulan sarUNG
      mita ki PA janjian tahun baru ning lampUNG

      hujan gerimis kemulan sarUNG
      pareng nesu tapi ra pareng mutUNG

      • hujan gerimis kemulan sarUNG
        mba nona nesu ki gun ra pareng mutUNG

        • hujan gerimis kemulan sarUNG
          ki gun mutung, mba nona jadi murung

          • hujan gerimis kemulan sarUNG
            mba nona murung, ki gun mundutke emas sak karung

          • he-hee-heee…🙂

        • hujan gerimis kemulan sarUNG
          emas sak karung, …. eh sebagian buat mita nggih ‘purung’🙂

          • hujan gerimis kemulan sarUNG
            sebagiane wau saged kangge modal bukak warung

          • hujan gerimis kemulan sarUNG
            mangke ki gun di balang ki PA jagung sak karUNG

        • hujan gerimis kemulan sarUNG
          buka warung bakmi neng pinggir lurung

        • hujan gerimis kemulan sarUNG
          neng lurung bar magrib akeh joko2 nganggo sarung🙂

        • hujan gerimis kemulan sarUNG
          joko2 nganggo sarung batik motif kawung

        • hujan gerimis kemulan sarUNG
          batik kawung sing maringi tumenggung

        • hujan gerimis kemulan sarUNG
          tumenggung yupram rikmanipun dipun gelung

        • hujan gerimis kemulan sarUNG
          gelunganipun copot, ki menggung ‘mbengung’🙂

        • hujan gerimis kemulan sarUNG
          ki menggung mbengung, sak kraton pada bingung

        • hujan gerimis kemulan sarUNG
          sak kraton bingung, para emban do tulung2

          • wis ah, parikane ki gun wis kalah dowo🙂 🙂 🙂

          • hujan gerimis kemulan sarUNG
            para emban tulung2 tetep di masuk-e sarUNG

          • mandek MIT…..pak IS ning mburi senyum2 binggUNG

          • jan MITA dino iki bikin kakek2 padepokan guLUNG2.

          • mau nguber takut kesandUNG
            ra di uber bikin gemes kakek se-kampUNG

          • MATUR NUWUN…..!!!

            wes di tutup MIT ra pareng
            diteruske…..🙂 🙂 🙂 🙂 🙂 🙂

  8. Sugeng enjang, pak ismoyo lan kadang gs..
    Gandhoke mambu sarunge ki yudha, pantes cantrike podo mlayu..

    • bukan saya lho ki……heheeheee,

      • Iyo tuch, mambu lembayung
        hikss

  9. Sugeng enjing kadang GS
    tiga haris tidak sambang padepokan
    harus kesana-kemari menyelesaikan tugas

  10. Genk morgen……..

    Esuk esuk kemul sarung
    Sarung dipancal ketok kuwine
    Grusak grusuk kepingin ngambung
    Jebulane ono sing nduwene

    • Genk morgen……..KI PA

      Esuk esuk kemul sarung
      Sarung dipancal ketok kuwine
      Grusak grusuk kepingin ngambung
      Sarung dipancal nendang kuwine

      • Assalamu’alaikum,
        Genk morgen…..KI PA, KI AM..
        Esuk esuk kemul sarung
        Sarung dipancal ketok kuwine
        Grusak grusuk kepingin ngambung
        Isoh bacane ra ngerti artine
        hikss

  11. Wah dho sibuk kabeh iki
    gandok-e ra ono sing jaga…
    sepi sunyi …
    yo wis tak mulih wae…
    dewekan ra penak…

    • penak ra dewekan…..yo wis tak melu NONA mulih wae,

  12. Kamis, 08 Desember 2011 | 05:43 WIB
    Malam Mingguan Nonton Gerhana Bulan Total
    Besar Kecil Normal

    TEMPO.CO, Jakarta: Sudah punya acara malam mingguan? Ada baiknyaSabtu 10 Desember 2011 malam nanti memasukkan agenda menyaksikan gerhana bulan. Inilah gerhana total terakhir yang dapat disaksikan di Indonesia hingga tujuh tahun ke depan.

    Berbeda dengan gerhana bulan total pada Juni lalu, yang mengubah rona bulan menjadi merah darah, gerhana kali ini menciptakan bulan jauh lebih gelap. Warna merah kehitaman ini terjadi karena bulan berada di bagian terdalam bayangan bumi. Seluruh wilayah Indonesia dapat menyaksikan fenomena yang baru bisa disaksikan lagi pada 2014 itu pada 10 Desember 2011.

    Seluruh prosesi masuknya bulan ke dalam bayangan bumi, yang terhitung sebagai siklus Saros ke-135, akan berlangsung selama hampir enam jam. Siklus Saros adalah perulangan pola gerhana setiap 18 tahun.

    Proses gerhana dimulai ketika bulan memasuki bayangan kabur bumi pada pukul 18.33 WIB. Saat itu bulan baru terbit di ufuk timur ketika cahaya matahari masih berpendar di langit. Pemandangan ini akan menjadi pengalaman mengesankan karena purnama yang terlihat besar di dekat horizon akan dilapisi layar langit kebiruan.

    “Gerhana mulai saat magrib sehingga bisa menjadi obyek fotografi yang bagus,” ujar Direktur Observatorium Bosscha Hakim Lutfi Malasan saat dihubungi kemarin.

    Bulan mulai memasuki bayangan gelap bumi pada pukul 19.45 WIB. Selama 80 menit selanjutnya permukaan bulan perlahan ditelan bayangan gelap bumi. Totalitas terjadi mulai pukul 21.06 WIB, ketika seluruh permukaan bulan masuk ke bayangan gelap bumi.

    Fase total akan terjadi selama 51 menit dengan puncak gerhana pada pukul 21.32 WIB. Saat totalitas, bulan berada pada ketinggian 60 derajat dari horizon timur.

    “Bulan pada ketinggian ini sangat nyaman dilihat,” ujar Hakim.

    Gerhana bulan total kali ini dipastikan lebih banyak menyedot perhatian masyarakat ketimbang gerhana bulan pada Juni lalu. Alasannya, gerhana terjadi saat prime time (waktu utama), yaitu dari magrib hingga menjelang tengah malam.

    “Gerhana kali ini terjadi saat masyarakat masih terjaga dan sedang bersantai menikmati malam Minggu,” ujar dia.

    Setelah bersembunyi di balik bayangan gelap, bulan perlahan menampakkan wujud mulai pukul 21.57 WIB. Seluruh permukaan bulan keluar dari bayangan gelap pada pukul 23.18 WIB. Prosesi gerhana berakhir pada Minggu, 11 Desember, pukul 00.30 WIB.

    Sayangnya, faktor cuaca berpotensi merusak peluang masyarakat menikmati gerhana bulan total kali ini. Bulan Desember berada di tengah musim hujan sehingga tutupan awan akan lebih tinggi. Meski demikian, faktor cuaca lebih banyak ditentukan oleh faktor lokal. Beberapa lokasi bisa saja sangat cerah sehingga bisa menyaksikan seluruh fase gerhana.

    Dua provinsi yang sangat mungkin bebas tutupan awan adalah Nusa Tenggara Barat dan Nusa Tenggara Timur. Sebab, catatan satelit memperlihatkan bahwa daerah ini berhawa lebih kering dibanding lokasi lain di Indonesia. Begitu pula Bandung dan Lembang, biasanya tertutup awan selepas tengah malam, sehingga masih mungkin menyaksikan tahapan gerhana.

    Mendung yang membayangi diharapkan tak menyurutkan antusiasme masyarakat menyaksikan gerhana. Fenomena langka ini baru bisa disaksikan lagi pada enam tahun mendatang, yaitu pada 31 Januari 2018. Sebenarnya selama periode “kosong” itu terdapat tiga kali gerhana bulan, antara 2014 dan 2015. Tapi pemandangan bulan ditelan bayangan itu hanya bisa disaksikan di sebagian Indonesia, itu pun tak seluruh fase bisa terlihat.

    Jika langit mendung, Observatorium Bosscha dan Kementerian Komunikasi dan Informatika telah menyiapkan fasilitas live streaming melalui halaman situs http://kominfo.go.id. Tayangan langsung gerhana ini disiarkan dari enam titik pengamatan di seluruh Indonesia, yaitu Lembang, Yogyakarta, Jakarta, Bandung, Pekanbaru, dan Mataram.

    “Titik pengamatan yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia membuka potensi kondisi langit yang lebih cerah,” kata dia.

    Juni lalu, tayangan langsung gerhana mendapat sambutan dari masyarakat. Itu terbukti dari tingkat kunjungan halaman Internet yang mencapai 5.000 pengunjung secara bersamaan. Membeludaknya jumlah pengunjung sempat melumpuhkan dua server yang disediakan Kementerian.

    Belajar dari pengalaman tersebut, Kementerian meningkatkan kapasitas server menjadi tiga unit ditambah dengan peningkatan bandwidth dan resolusi gambar. Dengan demikian, tayangan langsung gerhana melalui Internet diharapkan bisa lebih lancar.

    Selain enam wilayah tersebut, dua planetarium mengadakan kegiatan pengamatan bersama. Planetarium Jakarta di Cikini membuka pintu buat masyarakat yang akan menyaksikan gerhana bersama-sama. Beberapa teleskop jinjing telah disiapkan untuk pengamatan yang dilakukan di atas atap planetarium. Sementara itu, pengamatan yang sama dilakukan di Planetarium Tenggarong, Kalimantan Timur. Satu teleskop disiapkan untuk dipakai guna pengamatan bersama.

    ANTON WILLIAM

    • Ono lagune
      Kotekan lesung rame2…lanang wadon tuwo enom cilik gedhe

  13. Kamis, 21 April 2011
    Rapatkan Barisan Lurusankan Shaf, sudahkan?
    Bismillahirrahmanirrahiim,
    Assalamu’alaikum warrohmatullohi wabarrokatuh Sodaraku semua,

    Sawwu shufuu fakum fa inna taswiyatash shufuufi min tamamishsholat. Kalimat ini seringkali disampaikan Imam shalat ketika iqomah selesai dikumandangkan. Sebuah seruan dari Imam agar makmum yang berjamaah di belakangnya merapatkan dan meluruskan shaf. Bahkan Imam sholat terkadang langsung menggunakan bahasa Indonesia,
    “Rapatkan barisan, luruskan shaf”. Trus bagaimana reaksi makmum di belakangnya, apakah mereka langsung menempatkan diri seperti yang minta Imam?.

    Tipe-tipe Imam Sholat Jamaah
    Beda imam, beda juga cara menyampaikan pesan tersebut. Terkadang saya temukan imam yang benar-benar mengharapkan. Sebelum lurus dan rapat, sholat belum dimulai. Imam dengan rela menghadap dan mengatur secara langsung bagaimana keadaan shaf dan barisan. Jika shaf pertama masih kosong, maka yang berada di bagian belakang pasti disuruh maju. Jika masih ada jarak antar jamaah, langsung diminta merapat.

    Terkadang saya temukan Imam yang menyampaikan kalimat di atas hanya sebatas penyampaian. Beberapa saat kemudian, Imam langsung takbiratul ihram. Jamaah yang sadar akan himbauan imam akan mengatur sendiri posisinya di shaf. Yang seperti ini seringkali masih menyebabkan posisi shaf masih belum rapat dan lurus.

    Adalagi Imam shalat jamaah yang sama sekali tidak pernah memperdulikan kesiapan jamaah di belakangnya. Asalkan iqomah selesai, Imam langsung memulai shalat dan takbiratul ihram. Padahal jamaah banyak yang belum siap, bahkan sampai banyak yang terpaksa kehilangan rakaat pertama.

    Respon Jamaah
    Ternyata tidak semua jamaah bisa menjalankan dengan baik apa yang disampaikan Imam sebelum shalat dimulai. Pada beberapa Masjid bisa ditemukan posisi shaf sangat bagus dan jamaah sangat menyadari akan hal ini.

    Namun masih sering saya temukan jamaah tidak memahami apa yang disampaikan Imam akan pentingnya mengatur shaf yang benar dan baik. Masih banyak ditemukan antar jamaah yang masih renggang ada jarak.

    Pengalaman saya di suatu masjid
    Suatu ketika saya shalat jamaah mengambil posisi paling kanan, sementara jamaah yang tepat di sebelah kiri saya seorang Bapak kira-kira berumur 55 tahunan. Kebetulan Beliau meletakkan kunci entah motor ato mobil saya kurang perhatian, yang jelas kunci itu berada dekat dengan posisi saya.

    Biasanya kalo belum kenal dengan orang yang di sebelah kiri, saya hanya menempelkan ujung jari kaki kiri dengan ujung jaring kaki kanan yang bersangkutan. Posisinya tidak menekan, hanya menempel saja, sebagai isyarat untuk merapatkan barisan.
    Apa yang terjadi?

    Sebelum Takbiratul ihram dimulai, Bapak itu langsung bergeser menjauhi saya dan sayapun pelan-pelan bergeser mengikuti ke arah kiri untuk merapatkan barisan dan tentu saja posisi kunci kendaraannya tepat di bawah kaki saya. Dan sayapun takbiratul ihram, termasuk Bapak tadi. Sekitar 10 detik berikutnya saya tidak menyangka Bapak itu membatalkan shalatnya, mengambil kunci kendaraan dan berpindah ke shaf paling belakang. Sejenak kekhusyukan saya akan terganggu kejadian ini, namun Alhamdulillah saya bisa mengatasi kembali dan shaf yang kosong tadi dengan segera ada yang mengisi dari belakang.

    Selesai shalat, berbegas saya menemui Bapak yang bersangkutan. Ini kayaknya mirip dengan masalah pada postingan sebelumnya. Yang jelas dengan proses pendekatan yang sama, Alhamdulillah Bapak itu mengerti tentang maksud saya merapatkan diri pada Beliau sewaktu shalat tadi. Dan Alhamdulillah Beliau menyampaikan terima kasih karena memberikan penjelasan yang belum diketahuinya.

    Mengapa begitu penting masalah shaf
    “Luruskanlah shaf-shaf kalian, karena meluruskan shaf termasuk dari menyempurnakan shalat.” (H.R Muslim)

    Dari Nu’man bin Basyir, ia berkata : Aku pernah mendengar Rasulullah Shollallahu’alayhi wa Sallam bersabda : “Hendaklah kamu benar-benar meluruskan shafmu, atau (kalau tidak maka) Allah akan jadikan perselisihan di antaramu.” (Muttafaq ‘alayhi, Bukhari No. 717 dan Muslim No.436)

    Diriwayatkan pula Dari Ibnu Umar bahwasanya Rasulullah Shollallahu ’alayhi wa Sallam telah bersabda:
    “Luruskanlah shaf-shafmu! Sejajarkan antara bahumu (dengan bahu saudaranya yang berada disamping kanan dan kiri), isilah bagian yang masih renggang, berlaku lembutlah terhadap tangan saudaramu (yang hendak mengisi kekosongan atau kelonggaran shaf), dan janganlah kamu biarkan kekosongan yang ada di shaf untuk diisi oleh setan. Dan barangsiapa yang menyambung shaf, pastilah Allah akan menyambungnya, sebaliknya barangsiapa yang memutuskan shaf; pastilah Allah akan memutuskannya.
    (Shahih. Abu Dawud no:666, dan telah dishahihkan oleh Ibnu Khuzaimah, al Hakim, Nawawi dan al Albani. Lihat : Fat-hul Bari (II:447)

    Terus Bagaimana?
    Kalo saya boleh beropini, apa sebenarnya yang menyebabkan “susah” mengajak jamaah meluruskan shaf dan merapatkan barisan?. Salah satu yang saya lihat adalah penggunaan sajadah yang terlalu lebar, entah itu yang sudah tersedia di Masjid/Mushola ato sajadah yang dibawa sendiri oleh jamaah. Kotak-kotak sajadah yang terlalu besar, cenderung menyebabkan setiap individu berusaha menempati setiap kotak dengan satu orang sehingga jelas menyebabkan adanya jarak antar individu. Padahal bisa jadi satu kotak itu diisi dua orang jamaah. Apalagi sajadah yang dibawah dari rumah yang besar, tentu saja orang yang ada di sampingnya menjadi “tidak nyaman” kalo sebagian dari tubuhnya berada di atas sajadah itu. Tapi ya kita jangan menyalahkan sepenuhnya industri sajadah

    Untu itu, marilah memulai dari pribadi kita sendiri yaitu dengan membiasakan diri shalat berjamaah dan menyempurnakan shaf dan barisan, selanjutnya kita sampaikan pada kelluarga kita, teman,, lingkungan dan orang-orang di sekitar kita. Walopun awalnya berat, tapi dengan kesabaran Insya Alloh semua akan bisa dilaksanakan

    Peran Imam sholat juga sangat penting sebelum memulai dan melaksanakan shalat berjamaah. Bagaimanapun juga semua ini termasuk bagian dari tanggungjawabnya disamping kesadaran jamaah sendiri. Dengan penyampaian yang santun dan arif dan tak kenal lelah, Insya Alloh kesempurnaan dan kekhusykan shalat bisa diperoleh.

    Akhirnya, bagaimana di tempat sampean tentang shaf sholat berjamaah, sudah rapat dan lurus?
    -***-
    “Semoga kita dimudahkan dalam segala urusan di dunia dan akhirat”
    Wallahu a`lam bish-shawab,
    semoga bermanfaat
    wassalamu `alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

    • Tulisan di atas bukan tulisan saya, tapi anehnya apa yang ditulis, persis uneg2 yang ingin saya sharing kepada teman2 padepokan.
      Terkadang disaat shalat berjamaah, saya merasa seperti murid kelas 3 SD. Bu Guru ngajarin theori gini gitu gini gitu. Nah pada saat kita di masjid, kakak2 kelas kita yang kelas 6, bahkan sudah SMP atau SMA, ……… lho kok shalatnya tidak sesuai apa kata Bu Guru kita, …….. yaitu tuntunan nabi saw. Kalau pelaku shalatnya adik kelas kita yang memang belum belajar agama dengan baik, tidak masalah, dan kita bisa memberitahunya. Lha wong ini yang berbuat salah itu para senior tsb di atas. Dengan ilmu yang silat cetek, mana berani kita melawan para suhu? Jangan2 kita dibanting nggak bangun lagi. He he he, …….

  14. Assalamu’alaikum wr wb

    • Wa’alaikumussalam Warrrachmatullahi Wabaraakaatuh.

  15. matur suwun 🙂 ipun

    • Matur nuwun!

      Saya punya temen orang Ambon campur Sunda.
      Dia senang sekali ikutan ngomong Jawa.
      Kalau berterima kasih, dia bilang matur suwun.
      Kalau ngumpat bercanda :
      GASMU ATOS!!!
      Maksudnya :
      NDASMU ATOS!!!

  16. Matur nuwun

  17. Matur nuwun Ki Is

  18. matur nuwun sampung kula undhuh…

  19. matur nuwun sampun ngundhuh

  20. Naga Siluman Sawer Wulung Bagian I jilid 9 dah kelar tuuuuuuuuu tapi sampulnya ga punyaaa😛 wew hi hi

    • Minta ijin buatkan handok di sini ya Nyi

      • yoi😛 hasil scan nya ga se apik kalo pak is yg scan yeee.. trus ada label tirai maybe trasa ganggu tapi itulah trademark mohon dimaafkannnn😛

        • kami menghargai jerih payah yang menghadirkan rontal ini Nyi, maka saya hadirkan persis apa adanya, bahkan nama filenya.

          • mudah2annnnn ku tamatin yeee ampe jilid 11 tu sblm siap2 mo masak kueeeeeeee hi hi😛

          • matur nuwun Nyi, cantrik siap melahap habis
            suguhan rontal kiriman keng “tiraikasih”

  21. Gimana cara download nomor ini ?

    Maaf, agak sulit menjelaskannya.
    Pada saat upload buku ini, buku ditaruh secara acak oleh Ki Ismoyo.
    Para “cantrik” pada saat itu harus berburu mencari lokasi tautan. Lokasi tautan yang terpencar menyulitkan kami untuk menunjukkan lokasi dimana bukunya disembunyikan.
    Pada saat itu memang mengasikkan, karena rasanya bangga bisa menemukannya lebih dulu.
    tetapi, bagi yang datang kemudian memang menjadi memusingkan.

    Pada saatnya, jika sudah ada waktu longgar Risang coba untuk menelusuru dan upload di “HALAMAN UNDUH”, mohon bersabar nggih.

  22. Ra ketemu mau download dimana dimana dimanaaaaa …

  23. Mumet tenan …. ora ketemu, yo wis lah….

  24. Golek pahala kuwi jan-jan-e gampang lho, ora usah kakehan teori. Gelem nduduhi panggone download wae wis ono ganjarane …. ayo podho berlomba wenehi ngerti …..

  25. Horeee…ganjarane mung sithik pak Satpam…. mergane sing marahi mumet kuwi naga siluman sawer wulung bagian I, yen bagian II wis podho ngerti … he…he… monggo ingkang badhe ngersakaken pahala … gampil kari ndduhi nggon sandine download …. nuwun.

    • lha wong sandine sampun jelas lho
      he he he ….
      tetapi kalau masih “mumet”, perlu bersabar karena secara bertahap juga kami upload di link tersebut di atas.

  26. Matur nuwun pak Satpam, ganjaran sudah didapat oleh mbak Dewikz, karena saya sdh download nssw bag.I dan bag.II dari mbak Dewikz, nuwun.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: