mmgk-23

kemarin>>| dulu>>| berikut>>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 18/04/2011 at 22:58  Comments (137)  

The URI to TrackBack this entry is: https://cersilindonesia.wordpress.com/mmgk-23/trackback/

RSS feed for comments on this post.

137 KomentarTinggalkan komentar

  1. Sugeng dalu Ki Ismoyo.

    Sugeng dalu ugi Ki Arga,

    monggo pinarak…ngunduh gampil kok…halaman terakhir tiap jilid.

    • Wah sampun dumugi jilid 23 njih, jan cepet sanget, lha kulo nembe kober ngundhuh jilid setunggal. Badhe madosi cantholan ngantos 22 jilid kok awang-awangen njih, nanging tetep badhe kulo padosi tuwin undhuh sedoyo rontal mmgk minggu-minggu meniko. Matur nuwun.

      • Sugeng enJang Ki Is,
        Sampun bika nJih ……

        • Matur nuwun Ki Is atas rontal 22 nya😀
          Sugeng sore Ki Wid…

    • Matur sembah nuwun dipun paringi pirso. Menawi mekaten sedoyo rontal saged kulo undhuh mbenjing dalu, sakmeniko nyuwun pamit rumiyin sampun ngantuk. Pareeeng …..!!

    • Lho…. komen kulo ingkang kantun piyambak kok mboten saged mlebet njih?

  2. Assalamualaikum.
    Monggo… sami wungu siap-siap tindak mesjid.

    • Alhamdulillah, ……. alangkah bahagianya orang yang bangun pagi. Udara segar, …… bisa menikmati indahnya suara burung-burung berkicau, ……
      Adakah burung2 itu juga sedang mengumandangkan adzan?. Sebagaimana suara kokok ayam jantan yang mengalun indah, menjelang umat manusia diperintahkan untuk sujud dihadapan Tuhannya.
      Bahkan tidak hanya burung dan ayam jantan saja yang bersenandung di Pagi Subuh. Kudengar Sapi dan Kerbau melenguh, ……. kambing mengembik, …… anjing menggonggong, …… babi menguik, ….. kuda meringkik, …… kucing mengeong, ….. harimau mengaum, ………
      Seandainya kita mengerti bahasa hewan, ….. tentu mereka semua itu mengucapkan kalimat takbir yang mengagungkan asma-MU, Allahu akbar.

  3. .-..—.

    • 😛😛😛😛😛

  4. Sugeng Enjang

    Dangu mboten gegojegan Padepokan Gagakseta.
    Sejatosipun saben dinten nggih sambang padepokan, ananging namung nginguk, maos komen, terus nyilem malih (istilahipun Ki Kompor).

    matur suwun Ki Is, rontal sampun dipun unduh, nanging taksih nenggo wekdal kagem maos.

    hiks….

    Sugeng Rawuh Ki Arema,
    Memahami dan mengerti kesibukan Ki Arema, monggo pinarak…he he he pinarak neng ngendi tho yoo…..

    • Sugeng rawuh Ki Ajar, …….. monggo dipun sekecak’aken anggenipun lenggah, sinambi midangetaken Campur Sari anggitanipun Ki Suro Bengok.

  5. . .

    ………………………
    Sugêng énjang
    ………………………

    . .

    • Sugeng enjang para sedulur
      matur nuwun Ki Ismoyo
      Mulih maneh ……….

    • Sugeng Enjang, Selamat Pagi,
      Bade sanjang, kok ajrih diseneni.

      • Nuwun

        Nyuwun sèwu Ki, sapunikå sanès dintên Sênèn, hananging Sêlåså Pahing, kadosipun mbotên wontên ingkang wantun nyênèni Ki Truno Podang lho…

        Nuwun

        punåkawan

        • kuwalat

      • mbenjang kemawon Ki Truno
        mboten bade dipun seneni, mbokmenawi dipun selasani.
        he he he …., mboten pareng duko nggih

  6. paraf………………..!!

    • Paraf tidak berlaku mas, …… harus cap jempol je!😛

      • farap………………..!!

        • marap………………..!!

          • iyach deh…!!!
            cap jempol darah….hehe

  7. Haduuu, …… kepunthal-punthal, durung entek wis teka maning..
    Matur nuwun Ki Ismoyo.

    • njih tho ki Fruno

    • Lha wis wiwit bener, …… F karo T ora patie adoh.
      Bhe he he, ……..

      • ngestoaken ki Runo…

        driji kulo sabonggol jagung…sekali pencet 3 keypad terlampaui

        • sekali pencet tiga mentrik terlampaui.. (ora ono sing gelem..)

          • sekali penyet tiga tempe terlampaui.. maem sik ah…..

          • sekali penyet tahu,
            tempe, terong maem
            siang sik…

  8. Selamat pagi, jelang siang.

    • SIANG ki….suwe ra keteMUAN,
      ketemu sepiSAN…ra kat**kan.

      • SIANG ki….suwe ra keteMUAN,
        ketemu sepiSAN…ra sem**kan.

        • SIANG ki….suwe ra keteMUAN,
          ketemu sepiSAN…ra ****kan.

          • SIANG ki….suwe ra keteMUAN,ketemu sepiSAN…ra *******.

  9. selamat siang he..he..he..

    • selamat siang ha..ha..ha..

      • selamat siang hi..hi..hi..

        • selamat siang ho..ho..ho..

          • hu….hu….hu…..
            paling telat dhewe,
            sugeng dalu.

  10. Nyet….

    • Nyut….

      • Nyit….

        • Nyot…

          • Nyes….

          • Nyus…..

          • Nyaut …

          • lho..??

  11. HIDUP SERAGAM … !!!

    Waktu menggelar kampanye di daerah, dalam rangka
    mengambil hati masyarakat, seorang tokoh partai berkunjung ke berbagai tempat seperti panti-panti asuhan, memberi sumbangan sembako kepada masyarakat miskin, tidak terkecuali sebuah RSJ. Sang tokoh beserta rombongan diterima oleh dirut RSJ beserta para dokter dan stafnya.

    Merekapun diajak berkeliling melihat-lihat keadaan
    RSJ yg cukup banyak pasiennya itu. Yang membuat kagum
    sekaligus bangga sang tokoh dan rombongannya adalah ketika mereka melihat bahwa semua pasien di sana mengenakan pakaian serba ****** ! Topi, sandal, dan sepatu yang dikenakan semua pasien berwarna ****** pula. Dengan wajah berseri-seri sang tokoh berkata kepada dirut RSJ itu,

    “Apakah Anda yang memerintahkan mereka memakai serba
    ****** ini?”
    “Tidak,” jawab Pak Dirut, “Ini semua spontanitas dari mereka ketika mendengar Bapak akan berkunjung ke sini.”

    “Hm, hm , ..” sang tokoh mengangguk-angguk puas dan bangga.
    Anggota rombongan yg lainpun ikut-ikutan mangut-manggut,
    tersenyum-senyum senang. Tetapi ketika mereka tiba di
    salah satu sudut lain RSJ tampak ada 2 pasien yg tidak
    mengenakan pakaian berwarna ****** seperti teman-temannya.
    Sang tokoh menoleh ke arah Pak Dirut,

    “Mengapa yang dua ini tidak ikut-ikutan mengenakan busana serba ******?”
    Pak Dirut menjawab, “Oh, dua pasien itu …! Mereka itu yang sudah sembuh …!!!”

    • ****** = kuning

      • ****** = belom sembuh

        • ****** = belom embuh(tambah)

    • hayo…., ngaku….!

      Ki Wiek kalau ke “kebun” pakai seragam apa tidak
      kalau pakai seragam, berarti belum sembuh….

      he he …, mblayu…..

      • tidak pake sembuh

        • tidak pake embuh

      • Kalo ke kebun gak pake seragam,
        Hanya kalo dinas jaga aja pake seragam he..he..he..

        • wah….
          kalau begitu angin-anginan dong
          kadang sembuh…, kadang belum…
          he he he …., mblayu….

  12. 48

    • 49

  13. wis…
    55

    • mie…
      55

  14. mbak mita purik ya’e, kok wis suwe gak ketok.

    mungkin iki sing dipingini mbak Mita, rukun sampe kakek-nenek. (kaya kakek Djojo, jarene)

    he he …, durung nikah kok wis mbayangke dadi kakek-nenek.

    • sik…unas

      • nek aku milih MITA ne…

        neneke nggo pak lik Satpam

        • sing dipengin i mita.. miskin sampai tua..

          • Sing diingini Ning Mita,
            Sing Kakung (Ki PA) kurang Sepuh …
            Sing Putri (Mita)Kesepuhan ….
            Anak putune sak rancho ….

          • Tambahan sedikit …. Kotange dicopot …
            Dadi koyo kates kembar …. sing wis setengah mateng …

          • sikluse spt ini kali ya :

            17 – 30 : koyo Melon
            30 – 40 : koyo Pir
            40 – 60 : koyo kates setengah mateng
            60 – : koyo kates bosok

            wakaka….embuh nding, wong aku durung tau rasan

    • Pancen niku gambaran kula yen teng kampung Arjawinangun Cirebon ki. Persis

  15. —————————
    Sugêng sontên
    —————————

  16. Assalamualaikum.
    Sugeng sonten,
    Nderek ngisi daftar hadir.

  17. Ki Is..

    Di atas cover, sudah diganti:
    Kemarin, dulu, berikut..(
    kemarin dengan dulu, hampir sama ya?)..

    Kemarin, sekarang, besuk..

    • Tapi bukan kemarin dulu,sekarang,lusa..

  18. ra ono mentrik, sepi tenan..

    Opo melu2 ngilang koyo kejadian yg akhir-akhir ini menimpa di tanah air yo..?

    • lagi dolanan dakon Ki, neng mburi padepokan

      • Sugeng dalu Ki Martana , Ki Sarip.

        • Sugeng dalu Ki Martana , Ki Sarip, Ki Djojosm.

          • sugeng dalu ugi ki Truno

          • Ki, asmo nJenengan alsine:
            Ki sariP notliH?

            Kalau gitu Paris Hilton itu adik nJenengan nJih!

          • menika jelas

            salah

          • Sugeng dalu Ki Martana , Ki Sarip, Ki Djojosm, Ki Truno.

          • sugeng dalu :

            Ki MarT,
            Ki Sarip,
            Ki Djojosm,
            Ki TruPod,

            matur nuwun katur
            Ki PanemBahan.

          • Sugeng ndalu, menjelang esuk, kagem Ki Truno, K Djojosm, Ki Gembleh, Ki sarip, Ki Widura, lan Ki Is..

  19. Ulat Bulu sudah sampe ke Bekasi!
    Ki Pandan, …… tolong dong ulat bulunya dikendaliken.

    • Sekalian juga di Sidoarjo Ki Pandan, ulat bulunya juga sudah ada Ki, meski sedikit🙂

      • Kulo namung biasa ngendalikan bulu2 ayam ki…
        Nek ulat bulu niku ahline si Nona ro Mita + Nunik

        • Helep …. juga Ki PA, ulat bulu kriting wis tekan LA.
          Anehnya … sing buluan mung bonggole wae ….

    • Kalau di pohon atau di tanaman, ya biar saja…
      Lha wong hidupnya memang di situ, lha kalau jumlahnya banyak, sebenarnya salah manusianya juga karena salah mengurus alam.

      Kalau Ki Truno khawatir ulat bulu masuk rumah, di regol depan atau di depan pintu ditulisi saja, “RUMAH ORANG, ULAT BULU TIDAK BOLEH MASUK

      gitu aja kok repot…, he he he….

      mboten pareng duko lho ki

      • kata yang berwenang “maraknya ulat bulu dikarenakan berkurangnya populasi burung liar dan semut yang ada di pohon”
        Hayo… sing ngingu manuk ndang diuculno

  20. lagi pada gegeran ulat bulu ya? sing ronda sapa kiye ayo ngacung

    • Kulo nembe tilem …. anak-ku sing nganc*ng ….!!

  21. kulo Ki…!!!
    lah…, pundi niki wau piyantune

  22. Matur sembah nuwun Ki Ismoyo, MMGK jilid 2 dumugi 11 sampun kulo undhuh sonten wau, sakmeniko badhe nglajengaken ngundhuh malih.

  23. Matur sembah nuwun Ki Ismoyo, kulo sampun ngundhuh dumugi jilid 22, namung jilid 12 ingkang dereng kepanggih cantholanipun.

    • Sakmeniko sampun komplit, jilid 12 sampun kulo undhuh saking kangzusi. Sugeng dalu.

  24. Sugeng enjang, Ki Ismoyo.
    Sugeng enjang Kadang sedoyo.
    Monggo sami ngisi daftar hadir, sakderengipun “apel pagi”.

  25. Selamat pagi….

  26. 7 Sifat dasar Lelaki :

    – Keukeuh
    – Apriori
    – Madon
    – Perayu
    – Ramah (rajin menjamah)
    – Empati
    – Tukmis

    Coba baca huruf pertamanya ke bawah …

    wakakakaka

  27. selamat pagi semuanya, ngisi buku hadir,sebelum macul

  28. Nuwun
    Sugêng énjang

    ………………………………
    Ditemukan Naskah Asli Sumpah Palapa (Ki Ismoyo) dan On 14/04/2011 at 21:04 bancak said: soal mana yg benar sumpah palapa diucapkan Gajah Mada saat Tri Bhuana atau Hayam Wuruk?
    ………………………………….

    SUMPAH TAN AYUN AMUKTIA PALAPA
    [Bagian Kedua (Tamat)]

    Bagian Pertama On 17/04/2011 at 22:33 cantrik bayuaji said: (MMGK-22)

    Babad Tanah Jawi memberitakan secara singkat:

    Karêpé Gajahmådå arêp nungkulaké satanah Jåwå kabèh lan pulo-pulo sakiwatêngêné. Ora lêt suwé yaiku antarané taun 1334 Sumbawa lan Bali bêdhah banjur kabawah marang Måjåpait, mångkå Bali nalikå samånå wis mbawahaké Lombok, Mêdurå, Blambangan lan Sèlèbès sabagéyan. Sénåpatining prajurit kang ngêlar jajahan ing sajabaning Jåwå aran Nålå.

    Beberapa catatan tentang keberhasilan Patih Gajah Mada sebagai berikut:

    1. Menyelamatkan Sang Prabu Jayanegara dari upaya pembunuhan dan penggulingan kekuasaan oleh pemberontak Dharmaputra pengalasan wineh suka Ra Kuti dan dan kawan-kawannya, serta pemberontakan Pasukan Angkatan Laut Jala Rananggana;

    2. Keberhasilannya mengawal terjadinya peralihan kekuasaan saat mangkatnya Jayanegara.

    Keadaan istana yang genting, dan para ratu (Tribhuaneswari, Narendraduhita, Pradnya Paramita, Dyah Dewi Gayatri dan Dara Pethak) tidak dapat memutuskan pengganti Jayanegara memegang tampuk pemerintahan Majapahit. Mereka bingung karena tidak ada lagi penerus laki-laki. Saat itu merupakan masa sulit karena penuh intrik, terutama karena ada perseteruan antara Cakradara dan Kudamerta.

    3. Memadamkan pemberontakan Sadeng pada tahun 1331, sehingga membuat AryaTadah (Patih Majapahit) harus rela menyerahkan jabatannya kepada Gajah Mada.

    4. Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa, yang berhasil mempersatukan Nusantara

    5. Menerbitkan Kitab Hukum Kerajaan Majapahit.

    Selain sebagai negarawan, Gajah Mada terkenal pula sebagai ahli hukum. Kitab hukum yang ia susun sebagai dasar hukum di Majapahit adalah Kutaramanawa, berdasarkan kitab hukum Kutarasastra (lebih tua) dan kitab hukum Hindu Manawasastra, serta disesuaikan dengan hukum adat yang berlaku.

    Walaupun usianya terbilang muda untuk menggantikan posisi Arya Tadah sebagai Mahapatih, namun tidak seorang pun yang meragukan pengabdian dan kesetiaan Gajah Mada terhadap raja dan negaranya. Dimulai dari tindakan menyelamatkan Sang Prabu Jayanegara dari kejaran para pengikut pemberontak Ra Kuti, kemudian membalikkan keadaan dan mengembalikan Sang Prabu ke singgasananya.

    Atas kepemimpinan Gajah Mada pula, persaingan politik perebutan takhta antara dua satria pendamping para putri kedaton bisa diredam, sehingga pergantian kekuasaan setelah mangkatnya prabu Sri Jayanegara bisa berlangsung mulus.

    Dari sisi bentuk Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa adalah prosa. Sedangkan isinya mengandung pernyataan suci kepada Tuhan Yang Maha Esa yang diucapkan oleh Gajah Mada di hadapan ratu Majapahit Tribuwana Tunggadewi dengan disaksikan oleh para menteri dan pejabat-pejabat lainnya, yang substansinya:

    Gajah Mada demi kepentingan negaranya dalam upaya mempersatukan Nusantara di bawah naungan Negara Kesatuan Kerajaan Majapahit, dia rela tidak menikmati kesenangan hidup; yang diartikan tidak menikmati kenikmatan duniawi, dan lebih mengutamakan kepentingan negaranya di atas kepentingan pribadinya, baru mau melepaskannya apabila telah terkuasai Nusantara.

    Dari sisi nilai Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa mengandung pelbagai nilai: nilai kesatuan dan persatuan wilayah Nusantara, nilai historis, nilai keberanian, nilai percaya diri, nilai rasa memiliki kerajaan Majapahit yang besar dan berwibawa, nilai geopolitik, nilai sosial budaya, nilai filsafat, dsb.

    Dari sisi ideologi, Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa yang juga dikenal sebagai Sumpah Gajah Mada atau Sumpah Nusantara, memiliki ideologi kebhineka tunggal ikaan, artinya menuju pada ketunggalan keyakinan, ketunggalan ide, ketunggalan senasib dan sepenanggungan, dan ketunggalan ideologi akan tetapi tetap diberi ruang gerak kemerdekaan budaya bagi wilayah-wilayah negeri se Nusantara dalam mengembangkan kebahagiaan dan kesejahteraannya masing-masing, yang beragam-warna (berbhineka).

    Dari sisi energi Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa dianugerahi energi Ketuhanan Yang Maha Agung karena tanpa energi tersebut tak mungkin Gajah Mada berani mencanangkan sumpah tersebut. Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa akan menjadi sangat menarik lagi apabila dikaji dengan pendekatan komunikasi.

    Pertanyaan-pertanyaan seperti: kepada siapa Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa diucapkan, dalam lingkungan apa (situasi, kondisi, iklim, dan suasana) Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa dicanangkan, dengan sasaran apa dan siapa Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa dideklarasikan, mengapa atau apa perlunya Gajah Mada mengumumkan Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa, dan manfaat apa yang mau dicapai adalah pertanyaan-pertanyaan yang perlu dijawab secara seksama. Betapapun Sumpah Gajah Mada itu kontekstual.

    Laksana pendahulunya, Sang Prabu Şrī Mahārājādhirāja Kŗtanagara Wikrama Dharmmottunggadewa Sri Jnamasiwabajra Sang Kahngkaraneng Bhumi, yang mengantarkan Kerajaan Singasari kepuncak masa kejayaannya.

    Pujasastra Negarakertagama Pupuh 41 (5) mengabarkan:

    kathakena muwah narendra krtanagaranghilangaken katungka kujana
    manama cayaraja sirnna rikana sakabda bhujagosasiksaya pejah
    nagasyabhawa saka sang prabhu kumon dunoma rikanang tanah ri malayu
    lewes mara bhayanya sangka rika dewamurti nira nguni kalaha nika
    .

    [Tersebut Sri Baginda Kertanagara membinasakan perusuh, penjahat,
    Bernama Cayaraja, musnah pada tahun Saka bhujagosasiksaya (1192),
    Tahun Saka nagasyabhawa (1197) Baginda menyuruh tundukkan tanah Melayu,
    Berharap Melayu takut kedewaan beliau, tunduk begitu sahaja].

    Serbuan ke Tanah Melayu yang dikenal dengan Ekspedisi Pamalayu, sebagai sebuah operasi militer yang dilakukan Kerajaan Singasari di bawah perintah Raja Kertanagara pada tahun 1275-1293 terhadap Kerajaan Melayu Dharmasraya di Pulau Sumatera.

    Adalah Kertanegara, raja agung Singasari yang berjasa besar menghalau kekuatan asing untuk bercokol di bumi nusantara. Adalah sebuah nasionalisme yang tinggi. Prabu Kertanegara berniat memperluas daerah kekuasaan sampai ke luar Pulau Jawa.

    Negarakretagama pupuh 41 (5) menyebut pengiriman tentara oleh Kertanagara untuk menaklukkan Melayu pada tahun 1197Ç atau tahun 1275M.

    …nagasyabhawa saka sang prabhu kumon dunoma rikanang tanah ri malayu…

    [… Tahun Saka nagasyabhawa (1197Ç/1275M) Baginda menyuruh tundukkan tanah Melayu,…]

    Menurut analisis para sejarawan, latar belakang pengiriman Ekspedisi Pamalayu adalah untuk menghadang serbuan bangsa Mongol, yang pengaruh kekuasaannya telah meliputi hampir seluruh daratan Asia, termasuk kekaisaran Turki di Timur Tengah. Saat itu wilayah jajahan bangsa Mongol di bawah Kubilai Khan atau Dinasti Yuan sedang mengancam wilayah Asia Tenggara.

    Untuk itu, Kertanagara mencoba mendahuluinya dengan menguasai Sumatera sebelum datang serbuan dari pihak asing tersebut, dan tujuan dari ekspedisi ini adalah untuk menggalang kekuatan di Nusantara di bawah satu kekuasaan Kerajaan Singasari.

    Semasa pemerintahan Kertanagara merupakan masa keemasan bagi kerajaan Singasari dan Kertanegara dipandang sebagai penguasa Jawa pertama yang bertekad ingin menyatukan wilayah Nusantara, salah satunya diwujudkan dalam ekspedisi Pamalayu.

    Prabu Kertanagaralah sang pencetus ide Cakrawala Mandala Nusantara, yang menjadi inspirasi bagi Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa, Sang Mahamantri Mukya Rakyran Mahapatih Gajah Mada, yang kelak menjadi latar belakang wilayah teritorial Negara Kesatuan Republik Indonesia yang diproklamasikan oleh Bung Karno dan Bung Hatta pada tanggal 17 Agustus 1945.

    Gajah Mada mempunyai kesadaran penuh tentang kenegaraan dan batas-batas wilayah kerajaan Majapahit, mengingat Nusantara berada sebagai negara kepulauan yang diapit oleh dua benua yaitu Asia dan Australia, dan dua samudra besar Samudra Pasifik dan Laut Cina Selatan di Utara dan Timur Laut dan Lautan HIndias (Sêgårå Kidul) di Selatan dan di sebelah Barat.

    Dari kesadaran yang tinggi terhadap keberadaan Nusantara, Gajah Mada meletakkan dasar-dasar negara yang kokoh, sebagaimana terungkap dalam perundang-undangan Majapahit. Uraian singkat tersebut dimaksudkan untuk memberi gambaran bahwa kerajaan Majapahit khususnya ketika berada dalam penguasaan Gajah Mada telah berorientasi jauh ke depan, kalau istilah sekarang mempersiapkan diri sebagai negara yang modern, kuat, dan tangguh.

    Wilayah Nusantara Raya

    Yang menarik dipertanyakan adalah bagaimana cara menafsirkan wilayah-wilayah negeri yang disebut dalam Sewrat Pararaton dan Pujasastra Nāgarakṛtāgama. Pertanyaan ini muncul karena wilayah-wilayah yang disebut oleh Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa (dalam Serat Pararaton) hanya berjumlah sepuluh sedangkan yang disebut dalam Nāgarakṛtāgama sangat banyak sampai berjumlah 90 (terdiri dari Kawasan Melayu: 23, Kawasan Kalimantan: 22, Kawasan Hujung Medini: 14, Kawasan Timur Jawa: 16, dan Kawasan Nusantara Timur lainnya: 15; ini belum termasuk kawasan yang terdiri dari pulau-pulau lainnya.

    Ada dua negeri, yaitu Gurun dan Sunda, disebut dalam Serat Pararaton tetapi tidak disebut di dalam Pujasastra Nāgarakṛtāgama yang memuat 90 wilayah negeri itu. Sebaliknya banyak wilayah-wilayah negeri yang disebut di dalam Kitab Pujasastra Nāgarakṛtāgama yang berjumlah 90 negeri itu, tetapi tidak disebut di dalam Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa.

    Bagaimana menafsirkan kenyataan teks ini ?

    Serat Pararaton ditulis sesudah Kitab Nāgarakṛtāgama, yaitu tahun 1613 M. dalam arti semua wilayah Nusantara telah berada di dalam naungan dan wibawa Majapahit, namun tinggal hanya sepuluh wilayah negeri saja yang belum masuk ke dalam naungan dan wibawa Majapahit.

    Kalau begitu mungkinkah dapat diatafsirkan bahwa wilayah negeri yang sepuluh itu, merupakan negeri-negeri yang masih harus dipersatukan ke dalam Nusantara Raya?

    Artinya ke semua wilayah negeri sudah masuk ke dalam Nusantara sedang wilayah negeri yang berjumlah sepuluh itu memang perlu dinyatakan secara eksplisit dalam Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa, sebagai wilayah negeri yang masih harus diperjuangkan supaya masuk ke Nusantara di bawah naungan dan wibawa Majapahit.

    Dari sini dapat ditafsirkan bahwa masyarakat pembaca sudah mengetahui wilayah-wilayah negeri Nusantara, namun bagi Gajah Mada belum puas rasanya kalau kesepuluh negeri tersebut belum masuk secara integratif ke dalam wilayah Nusantara Raya, oleh sebab itu Gajah Mada perlu mengeksplisitkan kesepuluh wilayah negeri tersebut ke dalam sumpahnya yang terkenal itu.

    Dengan kata lain Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa disebabkan karena kesepuluh wilayah negeri tersebut dipandang masih belum sepenuhnya masuk berintegrasi ke dalam wilayah kawasan Nusantara Raya.

    Tafsir lain adalah bahwa wilayah-wilayah negeri seperti Gurun, Seran, Tanjung Pura, Haru, Pahang, Dompo, Bali, Sunda, Palembang, dan Tumasik adalah sekedar contoh saja dalam Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa untuk mewakili wilayah negeri Nusanatara.

    Tidak seluruh wilayah negeri Nusantara disebut, mengingat terlampau banyak, sehingga terlampau panjang kalau diformat ke dalam sebuah sumpah seperti Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa.

    Dari keterangan tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa ketika Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa dicanangkan oleh Patih Gajah Mada ketika itu, Majaphit telah memiliki wilayah negeri Nusantara yang luas, yaitu berjumlah 90 negeri, akan tetapi tinggal sepuluh wilayah negeri yang belum masuk ke dalam naungan wibawa Majapahit.

    Idealisme yang tidak terkalahkan

    Menghadapi semua tertawaan itu, apakah Gajah Mada surut dari tekadnya, tidak! Beliau memang dilahirkan sebagai seorang petarung dan pejuang sejati, pantang dirinya menyerah apabila sudah mempunyai tekad, walau tekad itu dirasakan sebuah mimpi, tapi dirinya yakin akan mampu membuktikannya.

    Suatu idealisme telah tertanam kuat dalam hatinya, idealisme yang tidak terkalahkan. Dan sumpah itu akhirnya beliau buktikan, satu persatu wilayah di Nusantara ditaklukkan dan dipersatukan dalam wilayah kerajaan Majapahit, dan Majapahit pun menjadi kekuatan yang disegani di kawasan Asia Tenggara, kerajaan Majapahit pun mencapai kejayaan dan kemakmuran.

    Gajah Mada tidak sekedar bermimpi tetapi juga membuktikan sumpahnya. Dan keberhasilan yang besar diraihnya adalah didasari suatu idealisme yang tidak terkalahkan. Hanya seorang saja beliau mampu menggerakkan suatu kekuatan dahsyat, yang mampu mengubah mimpi menjadi kenyataan.

    Semua itu tidak mungkin terjadi andai Gajah Mada tidak mempunyai keyakinan yang kokoh, semangat pantang menyerah dan filosofi yang kuat. Idealisme dan ketegaran pribadinya menjadikan kewibawaan tersendiri di hadapan rakyatnya, sehingga beliau mampu menggerakkan rakyat dan para prajurit Majapahit menjadi kekuatan dahsyat yang mampu mempersatukan Nusantara.

    Satu hal yang membuktikan bahwa beliau mempunyai idealisme kokoh dan filosofi yang kuat serta kebersihan niat, adalah tekadnya yang tercucap: isun tan ayun amuktia palapa lamun durung huwus kalah nusantara .

    Artinya bahwa Gajah Mada demi kepentingan negaranya dalam upaya mempersatukan Nusantara di bawah naungan Negara Kesatuan Kerajaan Majapahit, dia rela tidak menikmati kesenangan hidup; yang diartikan tidak menikmati kenikmatan duniawi, dan lebih mengutamakan kepentingan negaranya di atas kepentingan pribadinya, sebelum Negara mencapai kejayaannya.

    Sungguh pribadi yang mengesankan. Memang beliau adalah berkualitas, keberadaannya menjadi fenomena yang aneh dan menarik serta sangat langka.

    Kalau kita berkaca di alam sekarang, barangkali tidak ada dan belum pernah ada tokoh sehebat Gajah Mada, pantas saja beliau berhasil mencapai sesuatu yang sangat mengagumkan, merubah mimpi menjadi kenyataan.

    Memang dalam diri beliau tersimpan berbagai karakter emas yang sangat berbeda dengan para tokoh lain. Tetapi sosok itu memang pernah ada, dan yang sangat mengesankan adalah kepribadiannya yang emas, tidak gila harta dunia, mempunyai jiwa ksatria, ahli strategi, jenius, idealisme yang kokoh, filosofi yang kuat.

    Hikmah Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa

    Apakah Sumpah?: Arti kata “Sumpah” menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), adalah:

    1. pernyataan yang diucapkan secara resmi dengan bersaksi kepada Tuhan atau kepada sesuatu yang dianggap suci (untuk menguatkan kebenaran dan kesungguhannya dsb.);

    2. pernyataan disertai tekad melakukan sesuatu untuk menguatkan kebenar- annya atau berani menderita sesuatu kalau pernyataan itu tidak benar;

    3. janji atau ikrar yang teguh (akan menunaikan sesuatu).

    Ketiga pengertian tersebut di atas, baik secara sendiri-sendiri maupun secara keseluruhan dapat dipakai dalam konteks pengertian Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa.

    Pengertian tersebut berdimensi spiritual artinya tidak main-main. Oleh sebab itu tidak berlebihan, apabila dikatakan bahwa Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa itu sakral.

    Dalam perspektif sejarah Indonesia perjalanan Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa hingga sekarang boleh dikata tidak mulus, disebabkan karena sesudah Majapahit tidak berfungsi secara optimal perjalanan sejarah berikutnya sampai dengan Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945 dipernuhi dengan periode-periode sejarah yang tidak terpuji, seperti periode-periode Demak, Pajang, Mataram, dan pecahnya Mataram menjadi Yogyakarta dan Surakarta, di mana dalam periode-periode tersebut disibuki oleh konfrontasi budaya antara kaum tradisionalis yang diwakili oleh sisa-sisa kekuatan Majapahit dengan kaum pembaharu yang diwakili oleh kalangan Demak yang Islam, sementara itu dipecundangi oleh masuknya kekuatan VOC yang kemudian berubah menjadi penjajah.

    Tidak hanya itu, di kalangan lingkungan dalêm kraton Yogya Solo terjadi peperangan yang kompleks, berupa perebutan kekuasaan di antara para bangsawan di kalangan kraton di tambah dengan campur tangannya Belanda untuk memecah belah dengan politik devide et imperanya.

    Tidak ayal lagi kalangan kerajaan-kerajaan Jawa tidak memiliki waktu yang baik untuk mengaktualisasikan Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa Gajah Mada. Kalau dari kalangan bangsa Jawa sendiri tidak sempat memelihara Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa apalagi kalangan di luar Jawa (seberang Jawa)?

    Pada waktu Kemerdekaan Indonesia diproklamasi pada tangal 17 Agustus 1945 oleh Bung Karno dan Bung Hatta, baru kebutuhan akan kesatuan dan persatuan bangsa Indonesia tampil mengemuka. Sejak waktu itu, lebih-lebih sekarang di mana terjadi salah penafsiran terhadap demokrasi beserta kebebasannya, Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa dirasakan eksistensi dan perannya untuk menjaga kesinambungan sejarah bangsa Indonesia yang utuh dan menyeluruh.

    Seandainya tidak ada Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa, boleh jadi Negara Kesatuan Republik Indonesia akan dikoyak-koyak sendiri oleh suku-suku bangsa Nusantara yang merasa dirinya bisa memisahkan diri dengan pemahaman federalisme dan otonomi daerah yang berlebihan.

    Gagasan-gagasan memisahkan diri sungguh merupakan gagasan dari orang-orang yang tidak tahu diri dan tidak mengerti sejarah bangsanya, bahkan tidak tahu tentang jantraning alam (putaran zaman) Indonesia.

    Rujukan:

    1. ________. Babad Tanah Jawi, Mulai dari Nabi Adam Sampai Tahun 1647. (terjemahan). Narasi. Yogyakarta 2007.

    2. Meinsma, J.J. Serat Babad Tanah Jawi, Wiwit Saking Nabi Adam Dumugi ing Tahun 1647. (Terjemahan). S’Gravenhage 1903. Reprint tanpa angka tahun.

    3. Muhammad Yamin. Gajah Mada: Pahlawan Persatuan Nusantara. Balai Pustaka. Jakarta 1977.

    4. Padmapuspita, Ki, PararatonTeks Bahasa Kawi, Terjemahan Bahasa Indonesia. Taman Siswa. Jogjakarta 1966.

    5. Pogadaev, V. A., Gajah Mada: The Greatest Commander of Indonesia. Historical Lexicon. XIV –XVI Century. Vol. 1. h.245-253, Znanie Мoscow. 2001.

    6. Prapantja, Rakawi, The Negara-Kertagama by Rakawi Prapanca of Majapahit, 1365 AD. trans. by Theodore Gauthier Pigeaud, Java in the 14th Century, A Study in Cultural History. The Hague, Martinus Nijhoff 1962.

    7. Restu Gunawa, Muhammad Yamin dan cita-cita persatuan Indonesia. University of Michigan Press. Michigan 2005.

    8. Slamet Muljana, Prof. Dr, Nagara Kertagama, Tafsir Sejarahnya. LkiS. Yogyakarta 2006.

    9. Slamet Muljana, Prof. Dr. Menuju Puncak Kemegahan.(Sejarah Majapahit) LkiS. Yogyakarta 2005.

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • Haduuu, …… hatur nuhun pisan makaping-kaping Ki Bayuaji. Kumaha abdi ngawangsulanana?

      • Alhamdulillah, namung dumatêng Gusti Allah kita suwun ridhå lan bêrkah.
        Nyumanggaakên Ki.

  29. Selamat Pagi, Ki Is..
    Selamat Pagi, Ki Sanak, dan Nyi Senik

    Kalau tidak salah, para pendahulu bangsa menyatakan — setelah pernyataan proklamasi kemerdekaan — bahwa wilayah republik indonesia adalah wilayah bekas jajahan belanda.

    Seandainya, pernyataannya ditambah bahwa wilayah RI adalah bekas jajahan belanda plus bekas wilayah kerajaan majapahit…*

    …..*cuma berandai-andai..

    • Nuwun sewu Ki Anatram, ….. lha wong dengan area yang sudah ada sekarang saja sudah kewalahan memenej-nya, …… banyak yang tidak terjangkau tata pemerintahan RI. Ada wilayah di perbatasan yang warganya lebih resep beraktifitas di negeri tetangga, ada pulau yang diaku oleh tetangga, …. dll. Tapi itu dulu, …… gak tau sekarang.
      Saya pernah nonton film Thailand di TV, ……. lha kok masyarakatnya persis masyarakat Jawa jaman Majapahit ya?

      • Leres Ki Truno,

        Kadose suasana masih seperti dulu..
        Yg berubah cepat sekali,… ya itu, yg duduk di gedong jalan gatot subroto.. belum setahun sudah sejahtera raya…

        Ki Truno, punopo siaran sinetron TV thailand, ingkang kados kerajaan puniko, nggih..
        wonten malih filem Ongbak, piyantunipun sami ugel-ugel rambut..

      • Lha nggih niku Ki Anatram, …… jaleripun mbligen boten ngagem rasukan, namung lancingan. Tiyang estrinipun kembenan, kados widodari adus niku lho. Tiyang jaler lan estri nyepah (ngoko : nginang). Kulo asring nonton film sejarah Indonesia kuno, …. taksih katah kirang pas-ipun. Lha kok film Thailand malah pas sanget penggambaranipun.
        Kados pundi Ki Bayuaji sarujuk boten kalih pemanggih kulo?
        Mestinipun produser film menawi ndamel film sejarah,melibatkan anthropolog lan arkeolog supados penggambaranipun saged pas.
        Nuwun.

        • Kasinggihan Ki, sarujuk sanget.

          Tapi sangat disayangkan, bahwa antara sutradara (yang idealis) berbenturan dengan produser (yang lebih banyak beralasan dan berorientasi kepada “tuntutan selera pasar“, mungkin agar modal plus keuntungan cepat kembali).
          Maka yang terjadi kemudian adalah tontonan film “unyil”

  30. koq masih 102….!!!
    kapan 1001 macam ######….!!!

    nyangku manehh…

  31. koq masih 102….!!!
    kapan 1001 macam ######….!!!

    nyangkul manehh…

  32. absen dhisik….
    sugeng enjing kisanak sedoyo…

    • Ngisi daftar absen dhisik….
      Sugeng enjang Ki Segoro Mas,…..
      Wilujeng enjing kisanak sedoyo, …..
      Semangat Pagiii!!!

      • geng morgen ki Yruno …

        • Gut morgen, Ki Dandanglawas…

        • Sugeng enjang, sugeng tetepangan Kiai Dandanglawas, …. monggo disekecakaken sesrawungan kalih wargi padhepokan mriki Kiai.

        • Kiai Dandanglawas, ….. panjenengan tepang Ki Anatram wonten pundi, …. nopo sami2 asring dahar wonten warungipun Yu Selan?

          • ki Dandan Lawas sinten njih ki…koq kulo radhi mboten tepank

          • Rencange Ki Yruno..

  33. Absen makan siang ……
    bali bandeng + urap-urap😀

  34. dalam penantian……!!!!
    yang ditunggu nggak merasa..
    esem’mu ta’ enteni….

  35. HADU, belom LAPORAN….!!!

    • dapet nomer 120,

      cantrik HADIiiiiiR ki Panembahan, rontal mmgk-22
      telah cantrik selesai-kan kemaren MALAM,
      besuk ato lusa cantrik tetep SABAR menanti wedarE
      rontal lanJUTan….!!??

      • ikut ki menggung yp

        dapet nomer 122,

        satpam HADIiiiiiR ki Panembahan, rontal mmgk-19-22 belum diunduh, besuk ato lusa ato minggu depan satpam tetep SABAR menanti wedarE
        rontal lanJUTan….!!??

        • eYANG TRUNO pak SATPAM rd mbelink
          siTIK….monggo diJEWER ae,

        • waduh…
          cantrik yang lain moco’ne dime’met jadi masih punya persediaan…
          lha aq….
          rontal diwedar langsung ta’ caplok, jadinya hari gini…
          sakaw dech….!!!

          Mas Tono,
          Sabaaaaar……Mudah-mudahan lepas maghrib diusahakan wedar.

          • Sami mas Tono,
            Muncul langsung sikat..
            tinggal deg-deg an nunggu lanjutan..

            Kalau wedar tertunda, ya.. deg-deg an ditunda pula..

            e.. malah tambah dag dig dug ding..

          • asyik lepas maghrib diwedar…

  36. Absen dulu …suwe ora sowan.. panembahan…!

    Monggo…..Ki Suro Bengok,
    he he he…langsung unduh kemawon….wonten kaca tiga…

    • sangat terimakasih ki….!!!

      cuma itu yang bisa terucap…

      • suwun… suwun…. suwum….

  37. Matur nuwun rontal 3
    23nya Ki Is…

  38. Matur nuwun,ki Ismoyo.
    Unduh duluan.

  39. Matur nuwun panembahan.. rontalipun ..wah duwe cadangan dari rontal 12 sampai 23…

    • Haduuu, ….. Ki Bengok rawuh, ….. ngasto oleh2.
      Matur nuwun Ki, tembang sinomipun!😛😛😛😛😛
      Anoman malumpat sampun,
      prapteng witing nagasari,
      mulat mangandhap katingal,
      wanodyayu kuru aking,
      gelung rusak awor kisma,
      ingkang iga – iga keksi

      Pinandeng sarwi tumungkul,
      anoman ngiling-ilingi,
      sarta mirsakken karuna,
      sumedhot tyasira nenggih,
      “Iya iki baya-baya
      Kusuma putri Mantili “

      Medhun ing pragak tumungkul,
      Anoman sarwi ningali,
      Umengetaken sesambat,
      Sangsaya inggil hyang rawi,
      Sakenjing gennya karuna,
      Kusuma Putri Mantili

  40. Matur nuwun Ki Ismoyo Rontal_23-nipun, …… dipun wet-wet rumiyin ben gandem marem.
    Jadi ingat waktu remaja, ………. kalo makan, maka lauk yang paling enak diwet-wet, buat gong untuk suapan terakhir. Rasa enaknya awet walau telah selesai makan.

  41. Matur nuwun Ki Ismoyo,
    Sampun ngunduh jilid 23.
    Sugeng dalu

  42. hadu, cantrik ngunduh keri dewe….!!!

    matur nuwun, rontal keng ki Panembahan
    langsung cantrik SINAU-ni malem INI…

  43. terima kasih rontalnya ki ismoyo


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: