mmgk-22

sebelum>>| awal>>| lanjut>>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 17/04/2011 at 00:00  Comments (147)  

The URI to TrackBack this entry is: https://cersilindonesia.wordpress.com/mmgk-22/trackback/

RSS feed for comments on this post.

147 KomentarTinggalkan komentar

  1. lho…
    kok rung ana sing ngisi daftar hadir
    ya wis…, tak ngisi disik

    • hadu….
      mencolot lagi ke 21

      • bolak-balik mencolot..

        • Nangkring di bawah Ki Juru Martana …

          • We lah… ojo nangkring nang ngisorku… Iki kali ne jembar…

  2. wew😛 hi hi

  3. oiii, pak Is & arema tu ada kirimannnnn
    Pedang Mustika dan Tongkat Sakti Herman Pratikno sama FURIN KAZAN karangan Yasushi Inoue, mayan tu tuk bacaan malem jumat😛

  4. Maturnuwun Ki Is..
    Kantong beras nggo Maklinda, malah isinya rontal…

    Nyi Dewi, mau juga rontal pedang mustika nya…

  5. 6

  6. test

    • test lagi

      • test lagi dan lagi

        • coba lagi

          • balik maneh?

          • ikut nge test..

          • COba sekaLi lagi..

          • Lapor..

            Sampun OKE..
            Sugeng Enjing Ki Is.

    • Menapa sampun Ki………

      • Sampun Ok Ki Is….

        • Sampun menapa Ki ?

          • Sampunrasun…

  7. Sugeng enjing Ki Ismoyo.
    Sugeng enjing kadang sedoyo.

  8. selamat pagi semua….!!!
    pagi yang cerah semoga membawa berkah….

  9. koq jadi gini….????
    mencolot -mencilot…

  10. yo wis…

  11. Di absenke ah..

    Ki Truno dan Nyi Truno
    Ki Djojo dan Nyi Djojo
    Ki Arema dan Nyi Arimbi
    Ki Widura dan Nyi Widuri
    Ki Atrak dan Nyi Karto
    Ki Yudha dan Nyi Gundul
    Ki Pandan dan Nyi Pandan (lagi golek..)
    Ki Gembleh dan Nyi Gembleh..
    Ki Adjie dan Nyi Adjie..
    Ki Lurah di Bandung
    Ki Banu (wis suwe ra ketok)..
    Ki Zack..
    Ni Nunik..
    Ni Mala
    Ni Nona
    Ni Mita dan Ki Mita (lagi golek juga..)
    Ki Bancak
    Ki Sammy dan Bi Samiyem
    Ki Sarip
    Ki Emprith
    Ki Satpam
    Ki Ra Bayuaji
    Ki Alghors balutan Y

    Ki..
    Ni..
    Sinten malih nggih…
    Sugeng Wiken………

    • Nyi Dewi KZ

      • Nyid Dewi sampun absen rumiyin Ki..
        Malah sampun kirim tongkat pedang mustika…

        • Assalamu’alaikum,
          ki Anatram, matur nuwun yo wis diabsenke..
          wis suwe iki ora absen2,
          nah mumpung lagi tugas jaga mami
          sekalian dech bisa nyantai…
          absen dulu ach…
          selamat siang sanak kadang sedoyo…
          pripun kabare, dho apik kabeh thok?

          • apik, miss kabare..
            Semoga sehat kabeh…

          • waduuh, kok cantrik di-LEm
            sama nyi Gundul…jan kiAM
            mbelink,

            Wa’allaikumsalam Ni,
            salam buat MAMInya…salam
            kenal,

          • Miss Nonaku !…met ultah yaa..sukses selalu….dalam segala hal !

  12. Ucluk2 uthuk2 esuk2….hadiiiRrrrr

    • Esuk uthuk2 Ki Pandan wis hadir..soale wau dalu turu gasik.. hik hik..

      • uaaah isih ngantuk ….

  13. Sugeng Injing

    • wis gak mencolot maneh.
      he he he …, tadi malam Ki Is ngajak “maling-malingan” ngendikane Ki Arema.
      pencolotan gandok 22-21.

      • isih menCOLOT…mencolot ning omah
        sebelah,

  14. Sekedar mengisi gandhok…

    Alkisah..

    Taranaki, Ruapehu, Tongariro, Ngauruhoe hidup berdampingan dan damai selama bertahun-tahun di tengah Pulau Utara.. Tidak jauh dari mereka hiduplah si cantik Pihanga, yg dipuja puja oleh langit dan dewa dewi..

    Terpesona oleh kecantikan Pihanga, Taranaki, berusaha mendekati si cantik.. Ketika mengetahui hal tersebut, si Tongariro tidak mau ketinggalan…
    Akhirnya terjadilah yg sudah disuratkan, pertempuran Tongariro melawan Taranaki. Sudah disuratkan pula bahwa Taranaki harus menderita kekalahan dan melarikan diri ke arah selatan, ke arah mentari tenggelam. Berhentilah Taranaki terbatas pantai..

    Demikian kisah legenda Maori tentang gunung Taranaki. Di pinggir pantai itulah sekarang Taranaki berdiam, dan menghadap ke Utara. Bekas jejak perjalanan Taranaki dialiri air dan menjadi sungai Whanganui.

    Gunung Tongariro masih berdiri dengan angkuhnya, dikenal sebagai Mount Doom dalam Lord of the Ring http://journals.worldnomads.com/abelaine/story/17714/New-Zealand/Tongariro-Trek-Lord-of-the-Rings-Mt-Doom.

    Taranaki, http://www.taranaki.info, masih menunggu kesempatan untuk membalas dendam.. Oleh karena itu, suku Maori tidak mau berdiam di antara kedua gunung tersebut..

    Cunthel..

    • belom ada perDAMAIan ya ki…wah-wah beTAHe

      apa kakek KARTO bersedia jadi makJOMblang-e
      biar rukun gak saling dendam-menDENDAM,

      • lha cara giMANA ki, apa ki Tmg KARTO
        ngawe galenGAN yg mirip2 anak gunung
        menghubungkan kedua GUNUNG tersebut,

        tanda DAMAI….hiks, 100% berguYONan

        • Ojo2 Ki Pandan koyo Taranaki..mlayu nang riau mergo kalah gelutan..???

          • Nek niku rhs ki…
            Tp sakjane nek pirso lirike JAMBU ALAS…mesthi iso nebak

  15. mengingaktkan Komentar Ki Truno di BDBK-24 dulu :

    On 11 Maret 2010 at 21:54 Truno Podang Said:

    Aku baru tahu kenapa para Cantrik bisa sakauw kalo ada keterlambatan wedaran rontal. Rupanya dahulu pernah membaca wejangan Mahisa Agni kepada Anusapati sbb :

    “Kitab adalah guru yang paling sabar dan baik buat seseorang. Ia tidak pernah marah mesikpun seandainya kau minta mengulang terus menerus. Ia tidak akan jemu seandainya kau tidak segera mengerti maksudnya. Dan ia akan bersedia melayanimu kapan saja kau kehendaki tanpa batas waktu, siang, sore, malam dan pagi.

    • ngestoaken ki Panembahan,

      kalo cantrik memahami-nya kurang lebih
      seperti ini…nulis karo mblayu :

      kenapa cantrik bisa sakaw…??
      1. pengen cepet-cepet moco tutuganE
      2. tunggu sawah ra ono sing di-woco
      cantrik gampang ngantuk (rontal tomboNE)
      3. apik critane, menarik tokoh2nE…!!!
      4. heheheee…ra parenk duko,

      selamat SIANG ki Panembahan, selamat ber
      LIBUR bersama keluarga,

      • Apakah bu guru Padmi jg punya sifat kayak kitab ya ?
        Tidak pernah marah atau jemu
        Siap melayani setiap waktu
        Siap dibuka2 dan dibolak-balik

    • Namun ada motto yang lebih lucu lagi Ki Ismoyo, ……. begini bunyinya :
      “Orang yang meminjamkan buku adalah orang bodoh, …… tapi lebih bodoh lagi orang yang mengembalikan pinjaman buku”.
      Nggak mudeng maksudnya, ….. adakah yang bersedia menjelentrehkan maksud dari motto tersebut?

      • “se-ENAK2nya orang yang pinjam buku,
        masih ENAK orang yang punya buku…”

        diKUTIP dari peribahasa ALA kadarnya

  16. Mencolot ……..
    eit…… bret ….. kathokku suwek …..

    Mencolot maning …. eiiitttt broottt …
    Ana sing mbrojol. …. hayo sopo sing iso nyingkapne rahasia iki?

    • lha kalo ini, betul2 profil ki RANGGA WIDURA

      gede dhuwur brewok, jenggot panjang….manukE
      cilik, eh kleru ding mangsudE “kecil” hehehe5x

      • Soal e manuk emprit.. coba yen cucak rowo.. tetep cilik…

        • Manuke kalah ro ulat berbulu
          Ge ngetrend neng indonesia lho ki…
          Ulat berbulu bulu

  17. Oleh Ki Ismoyo sudah dibuatkan gandhok UNDUH tersendiri.. Pancen enaakkk..!!

    Andai kalau gandhok itu isine mentrik ya???

    • sapa ae pasti KRASAN jogo ning kono…!!
      termasuk kulo ki Tmg ANATRAM, saestuuuuu

      • ikut mendaptarken diri,
        tapi…..ada Bu Guru-nya kan..???

        • Ono Icha, Karina, Tessy, dorce, widuri (nek awan Widura), Mita (nek awan Mitarno)

  18. sugeng dalu, sawek saget sebo, pln ngadat, nopo mergo ora ono saingane yo, dadi sak penak-e dewe

    • anu ki…
      Ki Kompor nembe semedi menciptakan jurus untuk mengalahkan jurus “sregep maca” ipun Ki Mengung.
      dados mboten pirso bilih listrik njenengan pejah.

  19. eh…, mboten nyambung nggih

    • lhah…, kliru nempele
      ngapunten

      • hiks, kleru ning dhi pak SATPAM
        oooh….kesasar ning KeraTON SolO

        janjian ro MITA ayake….!!

  20. ki…
    kulo ra’ kuat ikut rondha ning padepokan…
    nunggu waktu tit……

    • mung ono wong telu sing rondha

      • pitu ki, sing papat melu ki Gembleh
        mlaku2 ning ALUN-ALUN…!!

        • mesti nggolek mentrik😀

          • eh keliru… nggolek keripik

          • sing ngiringke
            Bu Guru,
            ayo-ayo anak-anak
            jalan disebelah kiri,

            jangan tolah toleh
            mundhak weruh
            Ki Menggung lan
            Ki Sarip sing lagi
            ngguya ngguyu
            mesemi
            Bu Guru.

  21. Sugeng dalu, sedoyo kadang.
    Nderek absen dalu.
    Kuesel tenan merayakan hari tidur nasional, nganti mbrendul mripat kakehan turu awan.
    He..he.

    • selamat malam ki, wah jan eanak tenan yo iso turu nganti kesel.

  22. absen wengi-wengi.

  23. tilik gandok sambi nonton wong nendang bal

  24. Sugeng dalu…
    Sinten ingkang ronda dalu niki?
    Niki kula kirimi kacang sukro remenanipun para sahibul menara..

    Maturnuwun ki menggung martana, sampun ngabsenke kula..
    Besok titip absen lagi ya,🙂

  25. Nuwun
    Sugêng dalu

    ………………………………..
    MMGK 20: Ditemukan Naskah Asli Sumpah Palapa (Ki Ismoyo) dan On 14/04/2011 at bancak said: soal mana yg benar sumpah palapa diucapkan Gajah Mada saat Tri Bhuana atau Hayam Wuruk?
    ………………………………….

    SUMPAH TAN AYUN AMUKTIA PALAPA
    [Bagian Pertama]

    Secara resmi Patih Gajah Mada diangkat oleh Tribhuwana Wijayatunggadewi, yang bernama kecil Dyah Gitarja. Dia, Maharani Sri Tribhuwanotunggadewi Maharajasa Jayawisnuwardhani Ratu penguasa ketiga Kerajaan Majapahit, melantiknya menjadi Mahamantri Mukya Rakryan Mahapatih Amangkubhumi Majapahit pada tahun 1334.

    Mahapatih Amangkubhumi adalah jabatan tertinggi di pemerintahan kerajaan Majapahit setelah Sri Maharaja.
    Pada acara pelatikannya sebagai Mahapatih Majapahit, jabatan Gajah Mada pada waktu itu adalah Patihg Daha dan Patih Kahuripan.

    Pada saat itu Gajah Mada mengucapkan janji baktinya yang dikenal dengan Sumpah Palapa, sambil mengacungkan kerisnya bernama Surya Panuluh yang sebelumnya adalah milik Dyah Kertarajasa Jayawardhana, Pendiri Kerajaan dan Raja Pertama Majapahit. Jadi beliau tidak membaca teks yang selama ini banyak diduga, dan yang sering dilakonkan pada pentas-pentas kesenian tradisional seperti ketoprak.

    Sumpah Gajah Mada yang akhirnya kita kenal sebagai Sumpah Palapa adalah pengumuman resmi tentang program politik pemerintahan yang akan dijalankan olehnya di bawah kepemimpinan Ratu Tribhuwana Wijayatunggadewi.

    Sumpah Palapa ini ditemukan pada teks Jawa Pertengahan Pararaton yang sering diartikan bahwa “ia baru akan menikmati buah palapa” jika telah berhasil menaklukkan Nusantara, yang berbunyi:

    Sira Gajah Mada patih Amangkubhumi tan ayun amuktia palapa, sira Gajah Mada: “Lamun huwus kalah nusantara isun amukti palapa, lamun kalah ring Gurun, ring Seran, Tañjung Pura, ring Haru, ring Pahang, Dompo, ring Bali, Sunda, Palembang, Tumasik, samana isun amukti palapa.”

    [Dia Gajah Mada Patih Amangkubumi tidak ingin (merasakan) hidup mukti bersenang-senang (terlebih dahulu). Beliau Gajah Mada (berikrar): “Jika telah mengalahkan Nusantara, saya (baru akan) menikmati hidup muktiku. Jika telah mengalahkan Gurun, Seram, Tanjung Pura, Haru, Pahang, Dompo, Bali, Sunda, Palembang, Tumasik, demikianlah saya (baru akan) menikmati hidup muktiku”].

    Catatan:

    Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa, sering diterjemahkan sebagai Sumpah Palapa, yang diartikan dengan berbagai macam arti, antara lain:

    1). tidak memakan ‘buah palapa’.
    belum pernah ditemukan referensi yang akurat tentang apa yang dimaksud dengan “buah palapa”, juga tidak diperoleh penjelasan tentang bentuk, jenis, rasa “buah”, yang disebut buah palapa;

    2). tidak beristirahat;

    3). tidak berhenti berpuasa;

    4). berpuasa mutih;

    a. Kata “palapa” ada yang mencoba-dekatkan dengan kata “plapah” (di salah satu los pasar Tulungagung, tempat orang jualan bumbu dapur atau bumbon, disebut “plapah”).

    b. Palapa — dibaca pallappa — dalam Bahasa Madura adalah “bumbu masakan”, jadi artinya bumbu dapur atau rempah-rempah.

    Tan Ayun Amuktia Palapa” jika boleh diartikan “tak akan makan bumbu dapur”, atau makan nasi tanpa bumbu-bumbuan, itu sama maknanya dengan påså mutih.

    Dalam tradisi masyarakat Jawa, bila seseorang berkehendak untuk mencapai suatu cita-cita, biasanya dibarengi dengan “laku prihatin” atau “tirakat”, dan salah satu laku prihatin itu adalah påså mutih.

    Laku prihatin yang dikenal oleh masyarakat Jawa di antaranya: mutih, ngêruh, ngêbleng, pati gêni, ngêlowong, ngrowot, nganyêp, ngidang, ngêpêl, ngasrêp, sênin-kêmis, wungon, tapa jêjêg, lelono, kungkum, ngalong, dan ngêluweng.

    Berikut nukilan apa yang disebut di atas dari “Javanism”:

    Têmbung amukti palapa déning Mr. M. Yamin ditêgêsi ngaso (pensiun?). Sajak-sajaké pårå ahli sêjarah durung sapanêmu ngênani têgêse palapa utåwå “tan ayun amuktia palapa”. Ånå têmbung Jåwå sing cêdhak bangêt karo têmbung palapa, yåiku têmbung “plapah”.

    Manut bausastrå W.J.S. Poêrwådarmintå 1939 plapah ditêgêsi (ênggon-ênggonan) bumbu olah-olahan = bumbu pawon. Ênggon-ênggonan mau sajaké kalêbu Tulungagung. Awit ing Pasar Wagé Tulungagung ånå bango (los) sing ditulisi “plapah”.

    Têgêse bango mau kanggo wong dodolan plapah. Kamångkå nyatané los mau kanggo wong dodolan bumbu olah-olahan.

    Dudutanku “amukti palapa” daktêgêsi dhêdhaharan sing nganggo bumbu. Dadi sasuwéné Nusantårå durung manunggal karo Måjåpait, Gajah Mada ora kêrså dhahar dhêdhaharan sing dibumboni.

    Ing bêbrayan Jåwå tirakat utåwå riyalat kåyå ngono kuwi jênêngé påså mutih. Yåiku mung dhahar sêgå putih, ora nganggo lawuh sing dibumboni.

    Nalikå kêlakon Nusantårå wis nyawiji karo Måjåpait, Gajah Mada mêsthine yå lèrén anggoné påså mutih.

    Makna lebih luas dari sumpah tan ayun amuktia palapa itu adalah, bahwa Gajah Mada demi kepentingan negaranya dalam upaya mempersatukan Nusantara di bawah naungan Negara Kesatuan Kerajaan Majapahit, dia rela tidak menikmati kesenangan hidup; yang diartikan tidak menikmati kenikmatan duniawi, dan lebih mengutamakan kepentingan negaranya di atas kepentingan pribadinya.

    Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa adalah bahwa setiap sang wruhing tattwa jñana yaitu orang yang berilmu, di dalam mencapai tujuan perjuangannya, dia harus melaksanakan brata (pengekangan hawa nafsu), yoga (menghubungkan jiwa dengan paramatma (Tuhan), tapa (latihan ketahanan menderita), dan samadi (manunggal kepada Tuhan, yang tujuan akhirnya adalah kesucian lahir batin).

    Pada masa tahun-tahun tersebut situasi Nusantara sedang mengalami masa perpecahan antar suku bangsa, setiap daerah dan suku bangsa berperang satu sama lain, setiap daerah berdiri sendiri dan mempunyai kerajaan sendiri-sendiri.

    Tumasik (Singapura), Malaka, Kalimantan, Sumatera, Sunda, dan daerah-daerah lain di Nusantara berada dalam perpecahan dan peperangan.

    Barangkali ada sesuatu yang memprihatinkan dalam diri Gajah Mada melihat situasi sosial pada waktu itu, barangkali sudah lama tergerak dalam hatinya bahwa beliau punya mimpi untuk mempersatukan Nusantara dalam satu kerajaan yang berdaulat sehingga menjadi kekuatan yang disegani di wilayah Asia Tenggara.

    Situasi sosial politik yang sangat rentan dengan konflik pada masa itu, menjadikan suatu hal yang mustahil apabila bangsa-bangsa di Nusantara dipersatukan dalam satu wilayah yang berdaulat.

    Barangkali itulah yang membuat para pembesar lain menertawakan sumpah Gajah Mada. Ketika Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa dicanangkan ada tantangan dari orang-orang sekitarnya.

    Jangan dikira bahwa ketika Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa dicanangkan tidak ada tantangan dari orang-orang sekitarnya. Perhatikan kalimat berikutnya, seperti dikutib dari teks Serat Pararaton

    Sira sang mantri samalungguh ring panangkilan pepek. Sira Kembar apameleh, ring sira Gajah Mada, anuli ingumanuman, sira Banyak kang amuluhi milu apameleh, sira Jabung Terewes, sira Lembu Peteng gumuyu. Tumurun sira Gajah Mada matur ing talampakan bhatara ring Koripan, runtik sira katadahan kabuluhan denira arya Tadah. Akweh dosanira Kembar, sira Warak ingilangaken, tan ucapen sira Kembar, sami mati.

    (Mereka para menteri duduk di paseban lengkap. Ia Kembar mengemukakan hal-hal tidak baik kepada Gajah Mada, kemudian ia (Gajah Mada) dimaki-maki, Banyak yang menjadi penengah (malah ikut) menyampaikan hal-hal yang tidak baik, Jabung Tarewes mengomel, sedang Lembu Peteng tertawa. Turunlah Gajah Mada dan menghaturkan kata-kata di telapak bathara Koripan, marah dia mendapatkan celaan dari Arya Tadah. Banyak dosa Kembar, Warak dilenyapkan, demikian pula Kembar, mereka semua mati).

    Suatu khayalan ibarat orang yang sedang bangun tidur di waktu siang hari. Dalam alam berpikir logis pada masa itu, adalah suatu hal yang aneh bahwa Nusantara bisa dipersatukan, wilayah kelautan yang luas tentu membutuhkan angkatan laut yang kuat, sementara sarana transportasi belum sebaik sekarang ini.

    Wilayah Indonesia adalah wilayah yang dipenuhi laut, sangat berbeda dengan wilayah Asia Daratan, benua Eropa yang luas dan membentang, sehingga penaklukkan yang dilakukan para tokoh besar seperti Gengkhis Khan dari Mongol atau Alexander Agung dari Macedonia menjadi lebih cepat.

    Wilayah kelautan yang luas tentu sangat menyulitkan mobilitas pasukan Majapahit, apalagi kerajaan Majapahit pada waktu itu adalah sama dengan kerajaan lain di Nusantara, suatu kerajaan yang baru saja lahir, tentunya tidak mempunyai angkatan laut dan militer yang kuat.

    Apalagi di berbagai wilayah di luar Nusantara berdiri berbagai kerajaan asing seperti Siam (Thailand) Kerajaan Champa (Vietnam) dan Kekaisaran Tiongkok yang setiap saat pun bisa memperluas ekspansi ke dalam Nusantara. Suatu situasi sosial politik yang sangat rumit dan kompleks, pantas saja sumpah Gajah Mada ditertawakan oleh para bangsawan lain.

    Kutipan tersebut di atas, menengarai bahwa perjuangan mulai Gajah Mada untuk mempersatukan Nusantara Raya mengalami ancaman, tantangan, gangguan, dan hambatan tidak berbeda dengan perjuangan para pendiri bangsa ini ketika berjuang untuk mempersatukan bangsa Indonesia, ternyata mendapatkan rintangan-rintangan.

    Sumpah Palapa tersebut sangat menggemparkan para undangan yang hadir dalam pelantikan Gajah Mada sebagai patih Amangku bumi. Ra Kembar mengejek Gajah Mada sambil mencaci maki, undangan yang lain turut serta mengejek, Jabung Tarewes dan Lembu Peteng tertawa terpingkal pingkal. Gajah Mada yang merasa terhina akhirnya turun dari paseban menghadap kaki sang Ratu dan berkata bahwa hatinya sangat sedih dengan penghinaan tersebut. Akhirnya setelah acara tersebut Gajah Mada kemudian menyingkirkan Ra Kembar untuk membalaskan dendamnya karena mendahului mengepung Sadeng. Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa itu diucapkan dengan kesungguhan hati oleh Gajah Mada, oleh karena itu ia sangat marah ketika ditertawakan.

    Program politik yang dijalankan oleh Gajah Mada berbeda dengan yang dijalankan oleh Prabu Kertarajasa dan Prabu Jayanagara dimana dalam masa pemerintahan ke dua tokoh tersebut para menteri kebanyakan diambil dari orang orang yang terdekat yang dianggap berjasa oleh kedua tokoh tersebut. Dan ketika orang-orang kepercayaan tersebut melakukan pemberontakan maka pemerintahan tersebut hanya disibukkan oleh pembasmian pemberontakan sehingga mereka tidak berkesempatan untuk menjalankan politik untuk mengembangkan wilayah kerajaan.

    Demikianlah Gajah Mada dalam menjalankan Politik Nusantaranya para pejabat-pejabat yang dahulu mengejek dan menertawakannya disingkirkan satu persatu. Ra Kembar dan Warak yang mengejeknya habis habisan kemudian disingkirkan.

    Dengan adanya Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa, maka Gajah Mada bercita-cita mempersatukan wilayah Nusantara di bawah kekuasaan Majapahit. Sehingga untuk mewujudkan sumpah tersebut, pasukan Majapahit yang dipimpin Gajah Mada dan dibantu oleh Adityawarman melakukan politik ekspansi/penyerangan keberbagai daerah dan berhasil.

    Atas jasanya Adityawarman diangkat menjadi Raja Melayu tahun 1347 untuk menanamkan pengaruh Majapahit di Sumatera. Walaupun ada sejumlah orang yang meragukan sumpahnya, Patih Gajah Mada berhasil menaklukkan Nusantara.

    Tahun 1339-1341, seluruh Nusantara bagian barat berturut-turut ditaklukkan oleh tentara angkatan laut Kerajaan Majapahit pimpinan Panglima Angkatan Laut Kerajaan Majapahit Senapati Sarwajala Sang Arya Wira Mandalika Pu Nala.

    Senapati Sarwajala adalah pangkat tertinggi di jajaran Angkatan Laut Kerajaan Majapahit, tetapi ketika beliau menjadi Mantri Amancanagara pangkatnya dinaikan menjadi Tumenggung.

    Dimulai dengan Kerajaan Samudra Pasai, Jambi, Palembang, Swarnabhumi (Sriwijaya), Tamiang, dan negeri-negeri lain di Swarnadwipa (Sumatra) telah ditaklukkan. Kemudian Langkasuka, Kelantan, Kedah, Selangor, lalu Pulau Bintan, Tumasik (Singapura), Semenanjung Malaya.

    Selanjutnya kapal-kapal perang Majapahit mendarat di Tanjungpura, menundukkan Sambas, Banjarmasin, Pasir, dan Kutai dan sejumlah negeri di Kalimantan seperti Kapuas, Katingan, Sampit, Kotalingga (Tanjunglingga), Kotawaringin, Lawai, Kandangan, Landak, Samadang, Tirem, Sedu, Brunei, Kalka, Saludung, Solok, Pasir, Barito, Sawaku, Tabalung, Tanjungkutei, dan Malano.

    Dalam waktu 7 tahun setelah dikumandangkan Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa, seluruh Sumatra, Semenanjung Melayu, Kalimantan, dan pulau-pulau di sekitarnya sudah menjadi wilayah kekuasaan Kerajaan Majapahit.

    Armada Angkatan Laut Kerajaan Majapahit dengan kekuatan 40.000 prajurit menjadi sesuatu kekuatan dahsyat tak ada tandingannya di Asia Tenggara ketika itu. Dengan demikian, Nusantara bagian barat sepenuhnya sudah bersatu di bawah kerajaan Majapahit, kecuali Kerajaan Sunda.

    Tahun 1343 Mahapatih Gajah Mada melakukan pembuktian sumpahnya, dibantu oleh Senapati Sarwajala Mpu Nala memimpin armada laut Majapahit dengan kekuatan 3.000 prajurit menuju wilayah timur Nusantara untuk menaklukkan kerajaan-kerajaan yang bersikap dingin atau mencoba melepaskan diri.

    Kerajaan itu antara lain: Bedahulu (Bali), Lombok (1343), Bali sendiri bukanlah wilayah yang belum pernah diekspansi kerajaan Jawa sebelumnya. Kira-kira tahun 1284 M, Raja Kertanegara dari Singasari pernah melaklukannya.

    Ekspedisi Gajah Mada ke Bali ini juga dikenal sebagai Ekspedisi Bedahulu. Saat itu di Bali berkuasa raja Bhatara Sri Astasura Ratna Bhumi Banten, sekurangnya sejak 1337 M. Raja Bali ini punya panglima perang perkasa bernama Amangkubumi Paranggrigis.

    Dalam melakukan kegiatannya, Panglima Paranggrigis punya seorang pembantu sakti bernama Kebo Iwa, asal desa Belahbatuh. Kebo Iwa inilah yang dinilai Majapahit perlu disingkirkan terlebih dulu guna melemahkan Bali.

    Sebelum mengekspansi Bali secara militer, Gajah Mada melakukan diplomasi terlebih dulu. Ratu Tribhuwanattungadewi menulis surat yang dibawa Gajah Mada, bahwa Majapahit hendak bersahabat dengan Bali.

    Tidak diceritakan apa yang kemudian terjadi, paling tidak, Amangkubumi Paranggrigis kemudian menggantikan posisi Kebo Iwa selaku orang kuat Bali. Paling tidak, Amangkubumi Paranggrigis ‘terpaksa’ turun tangan sendiri untuk memimpin posisi Bali atas Majapahit.

    Amangkubumi Paranggrigis mengumpulkan tokoh-tokoh untuk membahas sikap Bali atas Majapahit. Suara bulat dicapai, bahwa Bali tidak akan tunduk pada Majapahit. Tahun 1334 M, barulah Gajah Mada membawa ekspedisi militer ke Bali.

    Dalam ekspedisi tersebut, ikut serta Arya Damar (atau Adityawarman) yang saat itu memangku selaku panglima perang. Bali setelah serangan Majapahit, mengalami kekosongan kepemimpinan.

    Orang berpengaruh di Bali yang masih hidup saat itu adalah Patih Ulung. Namun, patih ini tidak mampu menguasai keadaan dan sebab itu ia bersama dua orang keluarganya yaitu Arya Pemacekan dan Arya Pemasekan datang menghadap Ratu Tribhuwanattungadewi untuk mengangkat wakil otoritas Majapahit di Bali.

    Tribhuwanattungadewi setelah rêmbugan dengan Gajah Mada mengangkat Sri Kresna Kepakisan (turunan Bali Aga) selaku wakil Sri Baginda Ratu Majapahit di Bali. Bali Aga adalah turunan Bali pegunungan, yang kerap dipisahkan dengan Bali Mula (orang Bali asli). Trik politik yang tetap berupaya memecah atau menyeimbangkan orang “dalam” dan orang “luar” Bali agar tetap tunduk pada Majapahit.

    Sejumlah tulisan menyuratkan, politik ekspansionis Gajah Mada berakhir di masa Hayam Wuruk. Hayam Wuruk lebih menekankan pembangunan candi-candi, pengelolaan politik dalam negeri, dan pemadaman pemberontakan dari wilayah-wilayah taklukan.

    Dengan konsep persatuannya ini, berbuah pada meredanya pertumpahan darah antar kerajaan-kerajaan tersebut yang semula selalu saling mengintai dan berupaya saling menguasai melalui jalan peperangan yang menimbulkan banyak korban terutama terhadap rakyat masing-masing dapat dihindari dengan pengayoman Majapahit dan semboyan:

    Tat twam ashi ; Bhinneka tunggal ika; Tan hana dharma mangrwa, di antara kerajaan-kerajaan tersebut kemudian bisa menjadi lebih menekankan perhatiannya kepada upaya meningkatkan kesejahteraan dan kemajuannya sendiri maupun bersama-sama.

    Selain itu juga menjadi lebih kuat menghadapi ancaman penjajah asing (Tiongkok/Tartar), menggantinya menjadi hubungan kerjasama dagang dan budaya yang saling menguntungkan masing-masing pihak.

    Catatan:

    1). Tat twam ashi, [Aku Adalah Engkau, Engkau Adalah Aku, ungkapan lainnya sama dengan Sirå yå Ingsun, Ingsun yå Sirå];

    2). Bhinneka tunggal ika, (Bhine ika tunggal ika) [berbeda-beda itu tetaplah satu jualah itu] {ika (Jawa Kuno) = iku (bahasa Jawa yang dipakai sekarang), ika bukan berarti satu yang beberapa “ahli” dan “pakar” sering salah menterjemahkannya};

    3). Tan hana dharma mangrwa [tiada kesetiaan yang mendua].

    ånå candhaké

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • Penjelasan Ki Bayuaji memang mantap perlu dipahami lebih mendalam lagi.
      ojo-ojo Ki Bayuaji iki sing jaga museum trowulan😀

      • kadose sing mbau rekso radyo pustaka..

  26. izin 1 week mo napak tilas lokasinya cersil mandarin

    • nitip liatin bukit Ceng Kok San ya…..disana banyak Bunga Cinta ……..

      • Saya nitip nikoh dari gobipay yang masih muda mbak untuk nemani nyai dirumah. Hiks 100x

  27. Sugeng enjang Kadang sedoyo.
    Monggo siap-siap aktivitas malih sasampunipun week end.

  28. Sugêng Énjing

  29. Sugêng Énjing

    Sugêng Énjing

  30. Selamat pagi.

  31. test …, test…
    testing…., testing….
    haloo…, haloooo …
    1…, 2…, 3…

    • Alhamdulillah….
      sudah tidak kena cekal lagi.
      tadi pagi dua komen ambles di muka bumi
      matur suwun Ki Is

    • haloo juga…
      4..,5…,6..

  32. Sugeng enjing, masih sepi ?
    mbalik mulih, nandur jagung …

  33. se-

    • se-se….pi, pada semedhi ning dhi…??!!

      • se-se….po, pada pasa…??!!

        • se-se…mpit, susah masuk…??!!

          • se-se…sek, sangat susah masuk…??!!

          • serettt….

  34. se-se-poh podo moco!
    MMGK, Dongeng archeoligy, NSSI 1, HLHLP-Ki KOmpor, dongeng Damarwulan, Bende Mataram. Wah lali mangan tenaaan.

    • se-seg.. nunggu cantholan..

  35. nyanyi sik,…”BELUM ADA JUDUL”

    Pernah kita sama sama susah
    Terperangkap didingin malam
    Terjerumus dalam lubang jalanan
    Digilas kaki sang waktu yang sombong
    Terjerat mimpi yang indah
    Lelah….

    Pernah kita sama sama rasakan
    Panasnya mentari hanguskan hati
    Sampai saat kita nyaris tak percaya
    Bahwa roda nasib memang berputar
    Sahabat masih ingatkah
    Kau….

    Sementara hari terus berganti
    Engkau pergi dengan dendam membara
    Dihati….

    Cukup lama aku jalan sendiri
    Tanpa teman yang sanggup mengerti
    Hingga saat kita jumpa hari ini
    Tajamnya matamu tikam jiwaku
    Kau tampar bangkitkan aku
    Sobat….

    Sementara hari terus berganti
    Engkau pergi dengan dendam membara
    Dihati….

    laguNE bang IWAN fals, sepantaran
    ki Gembleh….

    • pelnah kita cama cama cucah
      telpelangkap di dingin malam
      ….

      sahabat..masih ingatkah…kau !

      • Kesupen ki. Kula sampun teng kursi wempuuuuuuk rapat sambil muter film unyil, sampen sapa yaaaaa??

        • Walah kulo sampun nyepeng komisi saking rencan mbangun gedhong ageng…

          • Namung dereng muter film unyil sambil rapat khan?
            Wenten sensasi tersendiri ki.

          • pripun corone ki ?
            ngunyil?

          • Hiks. Yuswo kulo pancen langkung sepuh ki, namung soal jam terbang per-unyilan kulo ngangken kawon kaliyan njenengan.

          • njenengan aya aya wae…

            kulo sangking mlekekngantos sak niki namung mbulet kemawon teng ngalas koq ki

  36. 90

    • 91

  37. Sekedar nambah isi gandhok..

    SBW…

    Di negeri mataram, presiden negeri tsb dikenal dengan sebutan SBY. Nah, di negeri kiwi, terkenal SBW, ya singkatan dari Sonny Bill William. SBW merupakan seorang olahragawan yang langka karena melakoni dua olahraga sekaligus yaitu Rugby dan Tinju kelas berat. Dia merupakan salah satu calon anggota Tim Nasional Rugby NZ. Nah, sembari menunggu kejuaraan dunia Rugby 2011 sebentar lagi, SBW sempat memenangkan tinju profesional januari kemarin.

    Uniknya, SBW merupakan satu2nya pemain Rugby yang muslim. Dia bersama kakaknya, serta mentornya Khadir Nasser, sering kelihatan sholat Jumat di masjid Annur di kota yng beberapa waktu lalu terkena gempa tsb.

    cunthel..

  38. Nuwun

    1. DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI SERI NSSI
    Dongeng mengiringi “perjalanan” Mahésa Djênar Sang Pahlawan Pemilik Aji-aji Såsrå Biråwå “mengunjungi” situs-situs sejarah semasa Kerajaan Demak Bintårå.
    Wêdaran kaping-1:
    SUMUNARING ABHAYAGIRI DI RATU BOKO
    sampun wontên ing gandhok NSSI:
    http://pelangisingosari.wordpress.com/nssi-01

    Salajêngipun:

    2. DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI SURYA MAJAPAHIT
    Waosan kaping-22:
    BHRE JIWANA HAYAM WURUK MAHARAJA SRI RAJASANEGARA (1350-1389) [Parwa ka-3]. MASA KEJAYAAN MAJAPAHIT
    ugi sampun cêmantèl wontên gandhok:
    http://pelangisingosari.wordpress.com/nssi-02

    Sumånggå.

    Sugêng siyang

    cantrik bayuaji

  39. hore-horeee….CUCUne ki KARTO ngeCHET sama ki PA,

    maju terus ki,

    • PANTANG MUNDUR ki…

    • Ngecet napa Ki?

      • Ngecet rambut

  40. Ki Sanak semua,
    jika nanti malem belum bisa wedar rontal, mohon dimaapken dikarenakan saya masih di cangkulan belum bisa pulang, lagi melayani akuntan publik dari nJakarta.

    Sekali lagi dimohon maklumnya Ki Sanak semuanya….

    • nggak papa ki…..!!!!

      • nggak papa juga ki…..!!!!

        • iya ki nggak papa….!!!!

          • enjoy mawon ki…gak papa !!!

          • enjoy aja Ki….gak mama !!!

        • ndherek nggak apa-apa juga, Ki Is ..

          • ndherek nggak ama-ama juga, Ki Is ..

          • We la, putu ne ra diajak mampir gandhok??

          • putune nembe ngedang kue putu….

          • aman ki, lanjutkan tugas

    • mboten menapa-menapa Ki Is

      sanak-kadang gagakseta taksih “setia menanti”
      mbenjang kemawon menawi sampun longgar
      malem minggu nggih mboten menapa-menapa.

      he he …, mblayu…..

  41. ada warisan aji2 gak nich.. akakaka🙂

    • Nggetas di pertengahan ngawi – solo??

  42. -pi….

    • pisang

      • pi..eh…putu….

        • pi..eh…pupu….

  43. Deneng sepi mamring ya, ….. ana apa?

    • Lho kok pada blangkemen yo?

    • ngestoaken ki Druno…

      • nyuwun sewu klentu…ki Truno’

      • Rumongsoku huruf T ono ing baris II soko nduwur, …… 5 huruf soko kiwo,
        Huruf D ono ing baris III soko nduwur, …… 3 huruf soko kiwo,…….
        Nopo koco tingal Ki Jandan sampun wayahipun dipun gantos njih?
        Nuwun, …. ora pareng dukooo!

        • nyuwun sewu klentu…ki Jantan, ….

        • Weh lah salah melulu, …… ???

          • xixixixi…….nglentu njih ki

          • lho kok pada SADEL,
            eeeh kluru…halah
            sarah maneh,

            yo wer,

  44. ma….!!

    • ma…..ju kena,
      mundur kena……

      kenapa…????

      • soale wis kepepet ngarep mburi

        • mburine lendut benter, terus ngarepe apa?

          • ngarepe pos satpam🙂

  45. ono kesempatan woco…
    eeeh ra’ ono…………..!!!

    rondha ach…

  46. Mtur nuwun ki Is.

  47. sing penting ngundhuh
    macane mbuh kapan…
    sing penting e-perpust q penuh..

  48. Walah uisin aku.
    Tibake jilid 22, malah durung ngunduh.
    Nuwun sewu Ki Ismoyo


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: