Dongeng Punakawan

On 05/08/2013 at 04:48 punakawan said:

Nuwun.

Bangun lewat tengah malam, rêrêsik awak. Qiyamul Lail paripurna sudah. Sahur pun menyusul.

Kini, sembari menanti saat adzan Subuh untuk wilayah Jakarta dan sekitarnya, Punåkawan mau ndongeng:

SEMARAK RAMADHAN & IDUL FITRI dalam KEARIFAN BUDAYA LOKAL
© Punåkawan 2013

Nyadran, Takir, Gandhulan, Jaburan, Kêtan, Kolak, Apêm, Gapurå såhå Kupat, Lêpêt, Lontong duduhé Santên.

– Bagian Pertama, dari empat bagian tulisan.

Atur Pambukå

Puasa Ramadhan tahun ini hampir mendekati hari-hari akhir. Ada hal yang saya ingat bahwa Bulan Ramadhan seperti sekarang ini entah kenapa acapkali saya terkenang dengan kampung halaman yang dulu sewaktu masih kecil setiap sore selalu pergi ngaji ke langgar samping rumah, menunggu jaburan.

Kemudian jika Lebaran tiba, selalu ada penganan Kupat, Lêpêt, Lontong Santên, Kêtan, Kolak, dan Apêm.
Saya kangen suasana itu.

Istilah jaburan sendiri belum kutemukan makna harfiahnya, tetapi barangkali sinonim dengan takzilan. Sekedar makanan kecil untuk sajian iftar atau sajian selepas tarawih.

Dengan menjalankan ibadah puasa Ramadhan, semoga kita sudah bisa mulai merenungi tentang diri kita. Jati diri sebagai hamba Sang Maha Pencipta, juga jati diri sebagai bangsa.

Kesejatian ini yang tak bisa lepas dari kearifan lokal karena memang kita hidup dan bergaul pun dalam kelokalan yang ada.
Tak menutup kemungkinan jika hal ini mampu kita rawat dan jaga bersama sebuah identitas diri yang baik sebagai bagian dari budaya anak negeri tak akan tercuri lagi oleh negara lain, karena nilai budaya telah menjadikan kita bisa hidup bersama secara berdampingan.

Mengutip satu hal yang disampaikan oleh Kanjêng Sunan Kalijågå (yang oleh beberapa “pakar Islam”, Kanjêng Sunan Kalijågå demikian juga para anggota wali-sångå lainnya dianggap hanya tokoh mitos dan legenda.

Mereka meragukan keberadaannya. Dengan sengaja mereka menyingkirkan beliau-beliau para wali itu dari percaturan sejarah dan hanya menempatkannya di ruang folklore belaka, padahal tokoh Kanjêng Sunan Kalijågå dan para wali-sångå lainnya itu benar-benar ada, nyata-nyata tokoh sejarah yang pernah hidup di masa-masa akhir Majapahit, Kesultanan Demak Bintårå, Kesultanan Cirebon, Kesultanan Banten, Pajang, bahkan hingga awal kebangkitan Mataram).

Kanjêng Sunan Kalijågå pernah berpesan bahwa “dalam hal kepercayaan memang perlu diajarkan tentang Islam dengan pengertian sempurna yang dalam, sudah barang tentu asal kelahiran Islam dari Tanah Arab.

Namun sebagai Orang Jawa hendaknya tetap bisa menjadi “wong Jåwå”, berkepribadian Jawa dan berkebudayaan Jawa. tak perlu diganti dengan kebudayaan Bangsa Arab, tak perlu berperilaku kearab-araban. Jadi tak usahlah harus serba Arab, karena Islam bukanlah Arab“. Jawa yang dimaksud di sini adalah Nusantara.

Sesuai hal diatas dapat kita pahami bahwa kebenarannya kita telah memiliki rumah sendiri dengan bentuk budaya sendiri pula, dengan wujud rumah sendiri itu kita pun memiliki serambi dengan ukiran dan model khas budaya sendiri, kearifan budaya lokal Jawa.

Serambi Jåwå ya Tanah Jåwå miliknya wong Jåwå, sama sekali bukan tanah miliknya wong Mekkah atau Madinah. apalagi sampai dicuri dan diakui oleh wong Sabrang.

Membuka perpustakaan lama peninggalan para leluhur, yang di dalamnya dapat kita peroleh butiran-butiran mutiara hikmah berupa: pituah, pitungkas, pitutur, pituduh dan pitulungan.

Beberapa dari itu, Punåkawan jlèntrèhkan, dengan harapan semoga tulisan singkat ini bermanfaat dalam upaya nguri-uri khasanah warisan leluhur.

Påså sebagai laku prihatin, cêgah dahar lan néndrå

Puasa bagi wong Jåwå sebagai budaya laku prihatin yang membuat kita semua menjadi pribadi yang memprihatinkan batin sendiri.

Masyarakat Jawa sering menyebut puasa dengan påså. Kata påså sendiri berasal dari bahasa Sansekerta, upå dan wåså.

Upå berarti pertalian. Wåså wewenang atau kekuasaan. Berpuasa bagi wong Jåwå bukan semata-mata ibadah yang bersifat ritual belaka.

Bagi wong Jåwå yang memang sarat dengan tindak laku atau lêlaku yang memang identik dengan påså, dan påså adalah bagian dari laku atau lêlaku itu sendiri.

Misalnya, untuk mendapatkan ilmu, entah yang bersifat kanuragan atau aji-jåyå-kawijayan, påså merupakan syarat mutlak yang tidak boleh ditinggalkan.

Banyak orang Jawa, tanpa melihat keyakinan atau agama yang dianutnya, hingga sekarang masih menjalankan puasa-puasa sebagai berikut: mutih, ngêruh, ngêbleng, pati-gêni, ngêlowong, ngrowot, nganyêp, ngidang, ngêpêl, ngasrêp, sênin-kêmis, wungon, tåpå jêjêg, lêlånå, kungkum, ngalong, dan ngêluweng.
Laku påså di atas, dimaknai juga sebagai laku tåpå.

Sêrat Wédhåtåmå 1), Bait pertama Pupuh 33 dalam tembang Pucung menyebutkan, bahwa: Ngèlmu iku, / Kalakoné kanthi laku, yang bermakna, bahwa untuk mendapatkan ilmu harus dengan laku.
Inti puasa atau påså itu adalah pengendalian hawa nafsu.

Dalam pandangan manusia Jawa nafsu sangat berbahaya karena manusia yang dikuasai olehnya tidak lagi menuruti akal budinya.

Manusia semacam ini tidak lagi bisa mengembangkan hati nuraninya, ia semakin mengancam lingkungannya, menimbulkan pertentangan dan ketegangan dalam masyarakat dan dengan demikian membahayakan ketentraman bagi dirinya, lebih-lebih bagi lingkungannya.

Untuk mengontrol nafsu-nafsu dapat dilakukan dengan cara melakukan laku tåpå mengurangi makan dan tidur, mengatur kegiatan seks, dan kenikmatan ragawi lainnya.

Hal ini senada yang terdapat dalam Sêrat Wulangrèh 2),
Serat Wulangrèh dalam têmbang Kinanthi Pupuh II pådå 01.

01

Pådhå gulangên ing kalbu,
ing sasmitå amrih lantip,
åjå pijêr mangan néndrå,
kaprawiran dèn kaèsthi
pêsunên sarirånirå,
sudanên dhahar lan guling
.

Terjemahan bebas:

Fahamilah dan latihlah di dalam hati
Agar perasaan semakin lebih tajam
Jangan hanya mengutamakan makan dan tidur saja
Watak ksatria harus dipelajari
Latih raga dan jiwamu
Kurangilah makan dan tidur

Ngarså Dalêm Ingkang Sinuhun Sri Susuhunan Pakubuwånå IV, sudah sangat memahami betapa tantangan atas perkembangan jaman.

Maka yang pertama ditekankan adalah melatih, memahami dan mengasah rasa (Pådhå gulangên ing kalbu). Langkah ini dirasa paling efektif untuk menyikapi perkembangan keadaan. Nilai yang universal ini bisa diterapkan di era apapun juga.

Salah satu langkah yang mutlak dilakukan adalah dengan mêsu budi, prihatin dengan cara mengurangi makan dan tidur.

Watak ksatria harus ditempuh dengan cara itu agar kita kadunungan kawaskithan.

Kinanthi Pupuh II pådå 02

Dadiyå lakuniråku,
cêgah dhahar lawan guling,
lawan åjå sukan-sukan,
anganggowå sawêtawis,
ålå wataké wong sukå,
nyudå prayitnaning batin
.

Terjemahan bebas:

Jadikanlah kebiasaanmu
membatasi makan dan tidur
dan jangan selalu berhura-hura
lakukan bila perlu saja
sangat buruklah watak orang yang hanya berhura-hura
ini akan mengurangi kewaspadaan batin

Kapunggêl semantên rumiyin, lamat-lamat suwantên adzan Subuh

ånå toêtoêgé

Nuwun

punåkawan

Laman: 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52

Telah Terbit on 23/08/2013 at 13:37  Comments (24)  

The URI to TrackBack this entry is: https://cersilindonesia.wordpress.com/dongeng-punakawan/trackback/

RSS feed for comments on this post.

24 KomentarTinggalkan komentar

  1. Kulo ndherek ngangsu kawruh Ki
    kepareng nyantrik wonten ngriki
    namung wonten semangat …..
    (kadose kok kawulo teksih piyambakan)

    • Dongeng Punakawan

      On 13/03/2014 at 07:53 punakawan said:

      Nuwun

      NEGERIKU NUSANTARA INDONESIARAYA (IV)
      © Punakawan Sang Botjah Angon

      ………………………………………………………………………………..
      …………………………………………………………………………………….
      …………………………………………………………………………………….

      ånå toêtoêgé

      Nuwun

      punåkawan

      Sumånggå Adimas Putut Risang ….Sumånggå Ki Punakawan……

      …kadose mpun titiwancine………menyambut hari jadi Kemerdekaan
      Negara Kesatuan Republik Indonesia…..

      ….hehehe……

  2. Sumånggå Ki

  3. Ki Haryo Paran mbotên piyambakan Ki, Ki Haryo Paran dipun réncangi 4 punåkawan Sêmar, Pétruk Garèng lan Bagong, ingkang imut-imut lan lucu lho. 🙂

  4. nggih Ki Puna, sambil menunggu babaring bagian 4, he he he …..

  5. Makin nyaman Ki Puna, dah punya gandhok sendiri.
    Matur nuwun….

  6. Lanjutannya belum ya Ki Puna?
    Gak apa2, enak di akhir pekan saja biar waktunya agak longgar untuk mencerna ceritanya.

  7. lintang kemukus…..
    klo disini dianggap simbol pageblug… klo dibarat sana dipercaya dpt mengabulkan harapan….

  8. Nyuwun Sewu.
    Kulo gadhah usul, menawi ki Punakawan kerso nglanjutaken caritho “Hijaunya Lembah Hijaunya Lereng Pegunungan – SH Mintardja” engkang dereng paripurno.Setunggal meleh nyuwun ngapunten kalepatan kulo menawi usul kawula mboten dados ati kagem ki Punakawan lan kadang cantrik mentrik sedoyo. Matur suwun.

    • lho…..
      sampun wonten kok Ki Karijadi, silahlan kunjungi http://pelangisingosari.wordpress.com/HLHLP-119/ yang ditulis oleh Ki Kompor.

      jilid awal memang agak kaku, tetapi jilid-jilid berikutnya sudah mulai enak dibaca.

      tamat jilid 119, terus dilanjutkan dengan Sang Fajar Bersinar di Bumi Singosari, diteruskan dengan Kabut di Bumi Singosari, dan yang terakhir yang sedang berjalan, Tapak-tapak Jejak Gajah Mada, sedang jalan di jilid 5.

      coba diubek di http://pelangisingosari.wordpress.com

      • Katur Ki Karijadi,

        Matur nuwun kawigatosanipun Ki.

        Ada penulis dongeng berlatar belakang sejarah sebagai kelanjutan HLHLPnya Ki Dalang SH Mintardja, yang lebih mumpuni daripada saya Ki.
        Beliaunya sudah disebut oleh Adimas Putut Risang.

        Adapun saya cuman tukang gali tanah, yang sering tanya-tanya (sendiri :))

        Apa sih mangsudnya para orang-orang dulu bikin prasasti, candi, pyramid, umpak, patung lan sapituruté……….. mbingungi wong saiki

        Sumånggå Ki.

        Nuwun

        punåkawan

      • oh nyuwun ngapunten kawulo, ngertosepun gandok adbm kalehan gadhahipun ki punakawan. matur suwun

        • @ Ki Karyadi,

          Yang bahurêkså gandhok bukan saya Ki. Saya cuma seorang punåkawan.

  9. Alhamdulillah, dah punya gandok sendiri…
    daripada di protes terus…

    • senyum 🙂

      bukan diprotes kok jeng

      • ikutan senyum 😛 😛 😛

        • Saya sangka Adimas Putut Risang mau ikutan protes senyum lho.
          Tibaké malah ikutan senyuummmmmmm.

          Kalau senyum sudah diprotes juga. Lha gimana yaaaa
          Hiks…..

          • Kalau senyum diprotes, mendingan ketawa sekalian Ki Puna, he he he …..

  10. Nuwun

    Matur nuwun Dimas Risang, rontal-rontal sudah ditempatkan di tempatnya.

    Kepada sanak kadang, rontal-rontal tulisan saya ini bebas dicopy-paste, dan nggak usah mbayar, gratissss, asal dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya untuk sesama.

    Untuk diketahui saja, bahwa di gandhok maya sini, gratis, ngopynya juga nggak memerlukan waktu lama.

    Berbeda dengan di dunia nyata, untuk “ndongeng” satu episode memerlukan waktu lama, bisa setahun atau lebih, lagi pula nggak gratisan, sebab kalo ndongeng, punåkawan dibayar mahal (mbayarnya pake uang juga). 🙂
    Tapi di sini punåkawan nggak minta bayaran. Sungguh !!!

    Nah åpå ora kêpénak di sini.

    Sumånggå

    Nuwun

    punåkawan

    • maturnuwun ki puna… moga keikhlasan ki puna mendapatkan pahala yg berlimpah…

  11. maturnuwun ki puna… moga keikhlasan ki puna mendapatkan pahala yg berlimpah…

  12. kula nuwun ki puna… kok sudah lama nggih ki puna tidak rawuh dhateng padepokan?
    apakah sedang sibuk ?
    mdh2an ki puna selalu dalam keadaan sehat wal afiat…

  13. matur nuwun kagem :
    Ki Punakawan
    lan
    jajaran pengasuh blog gagakseta.

    kulo nderek ijin ngangsu kawruh elmu sejarah
    ingkang adiluhung. mboten sembarangan tiyang saget ngaturaken kados ki Punakawan.
    ilmiah sanget.

  14. Hayu, Hayu, Hayu ….
    Mohon maaf saya pakai bahasa persatuan bahasa Indonesia dikarenakan perbendaharaan bahasa Jawa saya yang masih sangat kurang, meskipun saya asli tiyang Jawi, hehehe…. takutnya nanti jadi kurang sopan.
    Saya sangat mengapresiasi sekali tulisan2 di blog ini. Sejak lama sebenarnya saya sudah mengikuti blog ini (dan juga blog ADBM dan PDLS), namun sebatas sbg silent reader kemawon, terutama untuk mendownload koleksi buku2nya alm SH Mintardja (sebatas untuk koleksi bacaan pribadi). Melalui komen ini saya ingin berterima-kasih yang sebesar2nya. Ngapunten baru sekarang sempat mengucapkannya (menulis komen tepatnya).
    Sekaligus juga dengan ini saya mohon ijin untuk mengcompile tulisan2 pribadi panjenengan yang ada di sub-menu “Dongeng Punakawan”, saya jadikan satu file utuh ebook (format epub). Tentu saja masih dengan komitmen beretika untuk tidak mengkomersialkannya, hanya sebatas untuk koleksi pribadi, agar mudah bagi saya untuk membacanya lagi secara offline di kemudian hari
    Mekaten…
    Semoga berkenan


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: