Dongeng Punakawan

On 08/09/2013 at 01:11 punakawan said: |Sunting Ini

DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI MATARAM
© punåkawan 2013.

Dalam lakon:

Sirnå Ilang Kêrtaning Bumi. Sandyakalaning Majapahit

Nuwun,

Wayah Sirêp Laré wus kapungkur, ngancik Wayah Sirêp Wong, malah wus kalebu Wayah Lingsir Wêngi, kaprungu swårå Bêdhug Dåwå. Wayah wêngi hang sintru. Ngancik Wayah Titiyoni, wus kêpårå rådå sêpi, tumètésé udan hang riwis-riwis lan sêmribiting bayu lon-lonan nggåndå wangi kêmbang arum dalu, lamat-lamat swårå sadêngahing jalmå manungså kang nuju kêkidungan. Kidung Suci, rumêsêp ånå ing ati.

Pårå wasi, pårå ubhwan, pårå ajar, pårå putut manguyu, pårå jêjanggan, pårå tåpå, pårå tapi, pårå èndhang, pårå dhayang, pårå mentrik, pårå cantrik, pårå kaki bêbahu padépokan.

Pårå murid kang nêmbé ngangsu kawruh kautaman gêsang dumatêng pårå mursyid.

Månggå pårå kadang, pårå ingkang sidhik ing paningal samyå sêdhakêp mangékapådå amêsu budi amrih wêwah waskithaning manah.

Nggayuh kamulyan, mugi sêdåyå titah pikantuk kanugrahaning Gusti Ingkang Sih Katrésnanipun Tanpå Watês Tanpå Wilangan.

Ingsun amiwiti ndalang:

Om awignam astu namas sidham, om sidhirastu tad astu astu swaha,

Tuhan, Pencipta, Pelindung dan Pengakhir Alam, Aku memujaMu. Semoga atas perkenan Paduka tiada halangan bagiku untuk memulai pekerjaanku ini, sudjudku kepadaMu sesempurna-sempurnanya.

Hong wilahèng,
Hong wilahèng awignam astu nama sidam.
Mastu mring jagat karånå silang tåndhå kawisésaning bisånå sånå sinawung langèn wilåpå, èstu maksih lêstantun lampahing bédå jinantur katutur katulå têtélå tulat mring prasêdyèng pråjå.

Winursétå ngupåmå paramênêskårå buwut mring jaman purwå.
Winursétaning lêlåtå minångkå pralambang kang matumpå-tumpå trahing kang dinåmå-dåmå, panggung panggèng panggugung sang murwèng tåtå.

Swuh rêp dåtå pitånå.
Anênggih ing nâgari pundi ingkang kaéka adi dåså purwå,
Ékå sawiji adi linuwih dåså sêpuluh, purwå wiwitan.

Sânadyan kathah titahing jawåtå ingkang kasånggå ing Pêrtiwi,
kaungkulan ing Angkåså,
kapit ing Samodrå,
kathah ingkang samyå anggånå raras,
nanging datan kadi ing Nâgari Ngèksigåndå.

Ngupåyå séwu datan jangkêp sâdåså,
satus datan antuk kêkalih,
ora jênêng mokal lamun mångkå bêbukaning caritå.

Dhasar Nâgari Ngèksigåndå ingkang panjang punjung gêmah ripah loh jinawi, kârtå raharjâ,

Panjang dåwå pocapané,
punjung dhuwur kawibawané,
pasir samodrå, wukir gunung.

Pranyåtå Nâgari Ngèksigåndå ngayunakên argå Mrapi,
ngêringaken bêngawan
nêngênakên pasabinan miwah ngungkurakên samodrå agung.

Gêmah, kathah pårå nangkudå kang lumaku dêdagangan anglur sêlur datan ånå pêdhoté,
labêt tan ånå sangsayaning margi.

Ripah, kathah pårå janmå måncå nâgari kang samyå katrêm abêbalé wismå ing salêbêting kithå, jêjêl apipit bêbasan abên cukit têpung taritis, papan wiyar kâtingal rupak.

Loh, subur kang sarwå tinandur,
Jinawi, murah kang sarwå tinuku.
Kartå, pårå kawulå ing padusunan mungkul pangolahing têtanèn ingon-ingon rajå-kåyå kêbo-sapi pitik-iwèn datan cinancangan,
rahinå aglar ing pangonan wanci ratri bali marang kandhangé dhéwé-dhéwé.
Raharjå, têgêsé têbih ing parang mukå,

Kalis saking bêbåyå,
mbotên wontên tindak durjånå lan mbotên wontên ingkang pèk-pinèk barangé liyan.
karånå pårå mantri bupati wicaksånå limpating kawruh tan kêndhat dènyå
misungsung kabahagyan marang ratu gustènipun sumarambah pårå kawulå dasih.

Pårå pamong pangêmbating pråjå tansah mbudi dåyå panunggaling ciptå råså lan karså saiyêg saékå pråyå kapti hambangun pråjå anèng sajroning kalbu wêningé sagung dumadi, lan iyå krånå mangkono dadi lêlantaran tumuruné kanugrahan Pangêran Gusti Hang Mângku Lêlakon, marang pråjå dalah pårå kawulå dasih kang yêkti katingal sâkå anggoné pådå kacêkapan sandang pangan dalah papan urip rahayu wilujêng tåtå têntrêm mong kinêmong ing samukawis.

Milå ora jênêng mokal lamun Nâgari Ngèksigåndå kêna dibêbasakaké jêro tancêpé,
malêmbar jênêngé, kasup kasusrå prajané.

Ora ngêmungaké ing kanan-kéring kéwålå sênajan ing pråjå måhå pråjå kathah kang samyå tumungkul datan linawan karånå båndåyudå,
amung kayungyun marang pêpoyaning kautaman,
bêbasan kang cêrak samyå manglung kang têbih samyå mêntiyung
asok bulu bêkti glondhong pângarêng-arêng pèni-pèni råjå pèni guru bakal guru dadi……..
Ong
.

Lir sumilir lumakuning urip rinå lan wêngi, saput siti, ésuk umun-umun plêthek srêngéngé, gagat rainå, gumatêl, pêcat sawêt, wisan gawé, têngangé, têngah awan, lingsir kulon, tungsang gunung, candik ayu, surup, candik ålå, srêngéngé anslup, sirêp laré, wêngi têngah wêngi, lingsir wêngi, titiyoni, bali saput siti ésuk umun-umun, mangkono sapituruté, mugå-mugå antuk pêpayunganing lan pêpadhang Hyang Suksma Kawékas, Gusti Kang Måhå Wikan, Gusti Ingkang Måhå Wêlas miwah Måhå Asih, awit saking rumêntahing sih wilåså miwah sih nugråhå ingkang sampun tumanduk ing jiwanggå kitå waradin sagung dumadi raharjå minulyå.

Manêdyå wantah ora kêndat tansah éling lan manêmbah mring Gusti. Ing madyå ratri pating trênyêp sumrêsêp hêning, énang-énung awang-awung, lamat-lamat dumêling ing akåså, sumusup himå himantåkå, satémah mawéh prabåwå hambabar wahyu kunugrahan suci, mugå-mugå têtêp winêngku sukå basuki.

swuh rêp dåtå pitånå
remang-remang blencong memudar cahaya
berayun pelahan dihembus sepoi bayu basah
menyusuri jejak beribu langkah sang kala,
di atas bara anglo tembikar yang retak, terhidu semerbak wangi setanggi dupa
terpedih kemelun asap kemenyan, membubung membuka tabir purba
tembangkan kidung agung rontal pustaka para raja,
tembang tlutur:

Sirnå Ilang Kêrtaning Bhumi, Sandya Kalaning Majapahit

//Tirtå puspå lawan dupå/
//Kumêlun ngambar arum mawar/
//Katur Hyang Kawåså/
//Narêndrå Jagad Råyå/
//Ninging nålå, nanging rumêgung nålå sru sumênyut/
//Mugi sihing padukêndrå/
//Pasingå cahyå rahayu…….
//Tembang Panjang Ilang//.

Tembang Panjang Ilang adalah tembang kematian. Tembang yang dilantunkan pada upacara pendharmaan, ditembangkan secara bersama oleh para sisya yang terdiri dari pria dan wanita setengah baya yang mengenakan busana dan ikat kepala serba berwarna putih, Tembang yang diiringi tabuhan gamelan satu-satu lebih mirip dengungan serangga, menimbulkan suasana khidmat sekaligus mistis.

Suara tembang yang ajêg, berirama tlutur, mengalun tersendat.
Tembang duka, tembang surupnya Sang Surya Majaphit.

Dongeng ini aku mulai dengan membuka rontal tua yang sudah sangat rapuh dimakan usia, dongeng tentang runtuhnya kerajaan agung Majapahit, jauh sebelum Panêmbahan Sénåpati mendirikan Mataram, bahkan jauh sebelum ia lahir.

Mengapa?

Majapahit yang mencapai puncak kejayaannya semasa pemerintahan Sang Maha Prabu Jiwana Hayam Wuruk Maharaja Sri Rajasanegara putra Maharani Tribuwana Tungga Dewi, telah meninggalkan salah satu cincin kesayangannya.

Cincin itu telah berpindah-pindah tangan, Ratu Kalinyamat diketahui adalah salah satu penerima cincin itu, yang ia turun-temurunkan kepada generasi berikutnya. Ini mungkin sebagai isyarat, ketika cincin itu berada di tangan Kanjêng Sinuwun Sultan Agung Adi Prabu Hanyåkråkusumå.

Adalah cincin permata berwarna merah putih itulah yang menjadi saksi dan sebagai penghubung antara Majapahit dan Mataram sebagai kelanjutan.

Kanjêng Sinuwun Sultan Agung, Sultan ke-3 Mataram, adalah pemegang cincin terakhir; dikatakannya meskipun Sri Prabu Hayam Wuruk adalah penganut Hindu-Budha, dan Sultan Agung beragama Islam, tetapi ia sangat bangga kepada leluhurnya itu, ia menyatakan bahwa Mataram tidaklah berdiri di atas kehancuran Majapahit.

Sultan Agung, demikian sejarah mencatat adalah pelanjut Prabu Hayam Wuruk. Dalam hal gaya hidup, Sultan Agung bahkan sangat mengagumi moyangnya itu.

Mataram adalah penerus sah kerajaan-kerajaan pendahulunya dan khususnya Majapahit, tetapi Mataram bukan hanya penerus kerajaan Hindu Jawa terakhir itu, disebutnya bahwa keluarga penguasa Mataram adalah keturunan langsung dari penguasa kerajaan Majapahit.

Sultan Agung menjadikan kebijakannya adalah sebagai kelanjutan kebijakan Sang Mahamantri Mukya Rakryan Mahapatih Amangkubhumi Majapahit Gajah Mada; mengibarkan Sang Saka Gula Kelapa, Sang Merah Putih di angkasa Nusantara.

Perang-perangnya diilhami oleh keyakinan bahwa Sultan Agung ditakdirkan bahkan mengemban tugas suci memulihkan kejayaan Majapahit, bahkan lebih besar lagi.

Bagi Sultan Agung yang Islam dan raja-raja sesudahnya, Majapahit bukanlah musuh, bahkan digambarkan bahwa raja-raja Jawa yang Islam itu sangat mengagumi Majaphit, dan berusaha mencontoh kejayaan imperium besar itu, daripada mendiskreditkannya.

Raja-raja Islam Jawa, yang selanjutnya diikuti juga oleh para kerabat kraton dan para kawulanya, jelas sangat lebih dekat kepada tradisi Majapahit daripada tradisi Islam ke Timur Tengah pada umumnya, bahkan di Semenanjung Arabia.

Transisi dari kerajaan Hindu-Budha ke Islam tampak tidak mengubah banyak tradisi yang ada. Raja-raja Muslim Jawa masih meneruskan tradisi-tradisi moyang mereka, termasuk dalam hal menjalankan ritual-ritual kerajaan yang sangat kental bernuansa Hindu-Budha.

Demikianlah, dongeng ini aku mulai:

Matahari secara perlahan tetapi pasti, menjalankan tugas yang diembannya itu dengan sebaik-baiknya. Sunahtullah. Tugas dari Yang Maha Perancang Agung.

Di pagi hari Sang Surya telah meninggalkan peraduannya. Cahayanya yang semburat kemerahan di pagi yang cerah. Di ufuk Timur. Ia akan datang pada saat ia harus datang.

Bang-bang wétan sêmburatnå, sunaré srêngéngé trontong-trontong sulak abang. Gagat rainå kasusul byar……..

Setelah sepanjang hari menyinari alam jaga raya, memberi berkah kehidupan atas izin Yang Maha Hidup kepada siapa saja, kepada apa saja, dan dia tidak pernah membeda-bedakan, dan ketika pada saatnya ia harus pergi, matahari akan pergi pada saat ia harus pergi.

Kembali semburat merah membayang di senja hari. Di ufuk Barat. Peredaran jinantra alam yang tak terkendalikan oleh kekuatan apapun, selain oleh Maha Penciptanya.

Sandé jabung, sampun surup prabangkårå amasang såndå. Bang-bang kulon. Srêngéngé wus gumléwang ånå bang kulon. Rêpêt-rêpêt, ngancik wayah Candik Ålå. Angslup……...

Demikian halnya Wilwatikta, kerajaan besar Nusantara di abad ke-XIII; Surya Majapahit yang memberikan kehangatan, kesejahteraan kepada kawulanya, perlahan tetapi pasti akan tenggelam, tetapi ada yang berbeda.

Tenggelamnya Surya Majapahit lebih banyak dipicu ulah mereka yang tidak menghendaki Majapahit tetap jaya di Bhumi Nusantara, ditingkah pula oleh intriks dan perebutan dampar kêncånå oleh para bangsawan kerabat keraton sendiri. Maka mulailah saat-saat menuju sandyakalaning Majapahit.

Keruntuhan Kerajaan Majapahit banyak mengantarkan suatu peradaban bagi orang Cina dalam proses islamisasi di Nusantara. Stigma yang kecenderungan para sejarawan dalam mengungkapkan bahwa kedatangan Islam di Indonesia lebih pada kecenderungan orang Arablah yang berjasa sebagai penyebar Islam, sehingga tidak pernah melirik, orang Cina pernah andil dalam membangun peradaban Islam.

Ketika Majapahit didirikan, pedagang Muslim dan para penyebar agama sudah mulai memasuki nusantara. Pada akhir abad ke-14 dan awal abad ke-15, pengaruh Majapahit di seluruh nusantara mulai berkurang.

Pada saat bersamaan, sebuah kerajaan perdagangan baru yang berdasarkan agama Islam, yaitu Kesultanan Malaka, mulai muncul di bagian barat Nusantara.

Catatan sejarah dari Cina, Portugis, dan Italia mengindikasikan bahwa telah terjadi perpindahan kekuasaan Majapahit dari tangan penguasa Hindu ke tangan Adipati Unus, penguasa dari Kesultanan Dêmak Bintårå, antara tahun 1518 dan 1521 M.

Dalam tradisi Jawa ada sebuah kronogram atau candrasengkala yang berbunyi sirna ilang kretaning bumi. Sengkala ini konon adalah tahun berakhirnya Majapahit dan harus dibaca sebagai 0041, yaitu tahun 1400 Ç, atau 1478 M.

Arti sengkala ini adalah “sirna hilanglah kemakmuran bumi”. Namun demikian, yang sebenarnya digambarkan oleh candrasengkala tersebut adalah gugurnya Bre Kertabumi, raja ke-11 Majapahit, oleh Girindrawardhana.

Teori peristiwa keruntuhan Majapahit yang berpusat di Mojokerto diyakini terjadi tahun 1478, sebagaimana telah disinggung di atas, bahwa sering diceritakan dalam berbagai versi.

Kenyataan sejarah kadang-kadang terlalu pahit untuk ditelan dan terlalu pedas dirasakan. Sejarah adalah kaca benggala yang memuat berbagai fakta yang pernah terjadi pada masa silam.

Segala hal yang telah tergores dalam kaca sejarah tak lagi bisa terhapus. Orang yang tidak senang mungkin akan berusaha untuk menyelubungi atau melupakannya, tetapi tidak akan mampu melenyapkannya. Orang dapat membuat berbagai macam tafsir, tetapi fakta sejarah yang ditafsirkan tak akan berubah.

Majapahit, yang diiringi pertumbuhan negara-negara Islam di Nusantara, menyimpan banyak sekali fakta sejarah. Begitu pula sejarah keruntuhan yang menarik diungkit kembali.

Sebagai kerajaan tertua di Jawa, Majapahit bukan cuma menjadi romantisme sejarah dari puncak kemajuan peradaban Hindu-Jawa, melainkan juga bukti sejarah tentang pergulatan politik yang terjadi di tengah Islamisasi pada masa peralihan menjelang dan sesudah keruntuhannya.

Teori keruntuhan Majapahit

Berikut beberapa teori yang dikaji dan diketahui dan dikenal secara luas oleh masyarakat umum tentang keruntuhan Majapahit.

Peristiwa runtuhnya Kerajaan Majapahit yang berpusat di Trowulan Mojokerto diyakini terjadi dengan sengkala Sirnå Ilang Kêrtaning Bumi yang dibaca sebagai tahun 1400 Ç atau 1478 M, namun sering diceritakan dalam berbagai versi, antara lain:

a. Raja terakhir Majapahit adalah Brawijaya, yang dikalahkan oleh putranya Raden Patah dari Demak. Kisah ini sangat populer dalam masyarakat Jawa. Sang Prabu Brawijaya mengundurkan diri dan bermukim di gunung Lawu. atas tuntunan Kanjeng Sunan Kalijaga konon Brawijaya kemudian masuk Islam, namun pengkiut setianya yaitu Sabdåpalon dan Nåyågénggong sangat menentang kepindahan agamanya. Sehingga, Sabdopalon dan Noyogenggong mengucapkan sumpah bahwa kelak sekitar 500 tahun kemudian, bila waktunya akan tiba, hadirnya kembali agama budi, yang kalau ditentang, akan menjadikan tanah Jawa hancur lebur luluh lantak. Ada pula yang mengisahkan Brawijaya melarikan diri ke Bali. Meskipun teori yang bersumber dari naskah-naskah babad dan serat, namun uraiannya terkesan tidak masuk akal.

b. Raja terakhir Majapahit adalah Bhre Kertabhumi. Ia dikalahkan oleh Girindrawardhana Dyah Ranawijaya alias Bhatara Wijaya. Teori ini muncul berdasarkan penemuan prasasti Petak yang mengisahkan peperangan antara keluarga Girindrawardhana Dyah melawan Majapahit.

c. Raja terakhir adalah Bhre Pandansalas yang dikalahkan oleh anak-anak Sang Sinagara. Teori ini muncul karena Pararaton tidak menyebutkan secara jelas apakah Bhre Kertabhumi merupakan raja terakhir Majapahit atau bukan. Selain itu kalimat sebelumnya juga terkesan ambigu, apakah yang meninggalkan istana pada tahun 1390Ç (1468 M) adalah Bhre Pandansalas, ataukah anak-anak Sang Sinagara. Teori yang menyebut Bhre Pandansalas sebagai raja terakhir mengatakan kalau pada tahun 1478, anak-anak Sang Sinagara kembali untuk menyerang Majapahit. Jadi, menurut teori ini, Bhre Pandansalas mati dibunuh oleh Bhre Kertabhumi dan sudara-saudaranya pada tahun 1478.

d. Majapahit runtuh tahun 1478, ketika Girindrawardhana memisahkan diri dari Majapahit dan menamakan dirinya sebagai raja Wilwatikta Daha Janggala Kadiri. Tahun peristiwa tersebut di tulis dalam Candrasangkala yang berbunyi “Sirna ilang kertaning bhumi”.

e. Pendapat lain menjelaskan Majapahit runtuh karena diserang oleh Demak yang dipimpin oleh Adipati Unus tahun 1522.

f. Raja terakhir adalah Bhre Kertabhumi. Ia dikalahkan oleh Raden Patah. Setelah itu Majapahit menjadi bawahan Kesultanan Demak. Teori ini muncul berdasarkan ditemukannya kronik Cina dari kuil Sam Po Kong Semarang.

Ada beberapa pendapat yang menjelaskan bagaimana Kerajaan Majaphit yang begitu besar akhirnya runtuh. Beberapa pendapat antara lain:

ånå tjandhaké

Nuwun

punåkawan

Laman: 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52

Telah Terbit on 23/08/2013 at 13:37  Comments (24)  

The URI to TrackBack this entry is: https://cersilindonesia.wordpress.com/dongeng-punakawan/trackback/

RSS feed for comments on this post.

24 KomentarTinggalkan komentar

  1. Kulo ndherek ngangsu kawruh Ki
    kepareng nyantrik wonten ngriki
    namung wonten semangat …..
    (kadose kok kawulo teksih piyambakan)

    • Dongeng Punakawan

      On 13/03/2014 at 07:53 punakawan said:

      Nuwun

      NEGERIKU NUSANTARA INDONESIARAYA (IV)
      © Punakawan Sang Botjah Angon

      ………………………………………………………………………………..
      …………………………………………………………………………………….
      …………………………………………………………………………………….

      ånå toêtoêgé

      Nuwun

      punåkawan

      Sumånggå Adimas Putut Risang ….Sumånggå Ki Punakawan……

      …kadose mpun titiwancine………menyambut hari jadi Kemerdekaan
      Negara Kesatuan Republik Indonesia…..

      ….hehehe……

  2. Sumånggå Ki

  3. Ki Haryo Paran mbotên piyambakan Ki, Ki Haryo Paran dipun réncangi 4 punåkawan Sêmar, Pétruk Garèng lan Bagong, ingkang imut-imut lan lucu lho. 🙂

  4. nggih Ki Puna, sambil menunggu babaring bagian 4, he he he …..

  5. Makin nyaman Ki Puna, dah punya gandhok sendiri.
    Matur nuwun….

  6. Lanjutannya belum ya Ki Puna?
    Gak apa2, enak di akhir pekan saja biar waktunya agak longgar untuk mencerna ceritanya.

  7. lintang kemukus…..
    klo disini dianggap simbol pageblug… klo dibarat sana dipercaya dpt mengabulkan harapan….

  8. Nyuwun Sewu.
    Kulo gadhah usul, menawi ki Punakawan kerso nglanjutaken caritho “Hijaunya Lembah Hijaunya Lereng Pegunungan – SH Mintardja” engkang dereng paripurno.Setunggal meleh nyuwun ngapunten kalepatan kulo menawi usul kawula mboten dados ati kagem ki Punakawan lan kadang cantrik mentrik sedoyo. Matur suwun.

    • lho…..
      sampun wonten kok Ki Karijadi, silahlan kunjungi http://pelangisingosari.wordpress.com/HLHLP-119/ yang ditulis oleh Ki Kompor.

      jilid awal memang agak kaku, tetapi jilid-jilid berikutnya sudah mulai enak dibaca.

      tamat jilid 119, terus dilanjutkan dengan Sang Fajar Bersinar di Bumi Singosari, diteruskan dengan Kabut di Bumi Singosari, dan yang terakhir yang sedang berjalan, Tapak-tapak Jejak Gajah Mada, sedang jalan di jilid 5.

      coba diubek di http://pelangisingosari.wordpress.com

      • Katur Ki Karijadi,

        Matur nuwun kawigatosanipun Ki.

        Ada penulis dongeng berlatar belakang sejarah sebagai kelanjutan HLHLPnya Ki Dalang SH Mintardja, yang lebih mumpuni daripada saya Ki.
        Beliaunya sudah disebut oleh Adimas Putut Risang.

        Adapun saya cuman tukang gali tanah, yang sering tanya-tanya (sendiri :))

        Apa sih mangsudnya para orang-orang dulu bikin prasasti, candi, pyramid, umpak, patung lan sapituruté……….. mbingungi wong saiki

        Sumånggå Ki.

        Nuwun

        punåkawan

      • oh nyuwun ngapunten kawulo, ngertosepun gandok adbm kalehan gadhahipun ki punakawan. matur suwun

        • @ Ki Karyadi,

          Yang bahurêkså gandhok bukan saya Ki. Saya cuma seorang punåkawan.

  9. Alhamdulillah, dah punya gandok sendiri…
    daripada di protes terus…

    • senyum 🙂

      bukan diprotes kok jeng

      • ikutan senyum 😛 😛 😛

        • Saya sangka Adimas Putut Risang mau ikutan protes senyum lho.
          Tibaké malah ikutan senyuummmmmmm.

          Kalau senyum sudah diprotes juga. Lha gimana yaaaa
          Hiks…..

          • Kalau senyum diprotes, mendingan ketawa sekalian Ki Puna, he he he …..

  10. Nuwun

    Matur nuwun Dimas Risang, rontal-rontal sudah ditempatkan di tempatnya.

    Kepada sanak kadang, rontal-rontal tulisan saya ini bebas dicopy-paste, dan nggak usah mbayar, gratissss, asal dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya untuk sesama.

    Untuk diketahui saja, bahwa di gandhok maya sini, gratis, ngopynya juga nggak memerlukan waktu lama.

    Berbeda dengan di dunia nyata, untuk “ndongeng” satu episode memerlukan waktu lama, bisa setahun atau lebih, lagi pula nggak gratisan, sebab kalo ndongeng, punåkawan dibayar mahal (mbayarnya pake uang juga). 🙂
    Tapi di sini punåkawan nggak minta bayaran. Sungguh !!!

    Nah åpå ora kêpénak di sini.

    Sumånggå

    Nuwun

    punåkawan

    • maturnuwun ki puna… moga keikhlasan ki puna mendapatkan pahala yg berlimpah…

  11. maturnuwun ki puna… moga keikhlasan ki puna mendapatkan pahala yg berlimpah…

  12. kula nuwun ki puna… kok sudah lama nggih ki puna tidak rawuh dhateng padepokan?
    apakah sedang sibuk ?
    mdh2an ki puna selalu dalam keadaan sehat wal afiat…

  13. matur nuwun kagem :
    Ki Punakawan
    lan
    jajaran pengasuh blog gagakseta.

    kulo nderek ijin ngangsu kawruh elmu sejarah
    ingkang adiluhung. mboten sembarangan tiyang saget ngaturaken kados ki Punakawan.
    ilmiah sanget.

  14. Hayu, Hayu, Hayu ….
    Mohon maaf saya pakai bahasa persatuan bahasa Indonesia dikarenakan perbendaharaan bahasa Jawa saya yang masih sangat kurang, meskipun saya asli tiyang Jawi, hehehe…. takutnya nanti jadi kurang sopan.
    Saya sangat mengapresiasi sekali tulisan2 di blog ini. Sejak lama sebenarnya saya sudah mengikuti blog ini (dan juga blog ADBM dan PDLS), namun sebatas sbg silent reader kemawon, terutama untuk mendownload koleksi buku2nya alm SH Mintardja (sebatas untuk koleksi bacaan pribadi). Melalui komen ini saya ingin berterima-kasih yang sebesar2nya. Ngapunten baru sekarang sempat mengucapkannya (menulis komen tepatnya).
    Sekaligus juga dengan ini saya mohon ijin untuk mengcompile tulisan2 pribadi panjenengan yang ada di sub-menu “Dongeng Punakawan”, saya jadikan satu file utuh ebook (format epub). Tentu saja masih dengan komitmen beretika untuk tidak mengkomersialkannya, hanya sebatas untuk koleksi pribadi, agar mudah bagi saya untuk membacanya lagi secara offline di kemudian hari
    Mekaten…
    Semoga berkenan


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: